Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Lifestyle
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Cegah Anak Stunting Bukan Hanya Jadi Tanggungjawab Ibu-ibu

Sampai saat ini masih banyak ditemukan, ibu disalahkan dan dihakimi apabila anaknya mengalami stunting.

Cegah Anak Stunting Bukan Hanya Jadi Tanggungjawab Ibu-ibu
Tribunnews/Jeprima
Petugas medis menyuntikkan vaksin kepada seorang balita yang mengikuti imunisasi di Puskesmas Kecamatan Jatinegara, Jakarta Timur, Kamis (26/11/2020). Imunisasi rutin lengkap merupakan program vaksin dasar yang diberikan kepada bayi kurang dari 24 jam hingga anak berusia 3 tahun dengan tujuan mempertahankan tingkat kekebalan optimal sekaligus mencegah terjadinya stunting pada anak. Tribunnew/Jeprima 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS. COM, JAKARTA - Kepala BKKBN Hasto Wardoyo mengungkapkan, pentingnya memberikan perhatian serius terhadap stunting, agar masyarakat teredukasi dengan baik.

Mengerti apa itu stunting dan bagaimana cara mencegahnya agar tidak mudah menyalahkan dan menghakimi para ibu.

Ia menyampaikan, masa pramenikah, hamil, pascamelahirkan, 1000 hari pertama kehidupan dan balita merupakan masa kritis yang berpengaruh pada stunting.

"Tidak kalah penting untuk mencegah stunting adalah pemeriksaan kesehatan calon bapak dan ibu seperti pemeriksaan darah, HB dan asam folat serta menjauhkan ibu hamil dari paparan asap rokok," ujarnya dalam Rapat Koordinasi BKKBN, 1000 Days Fund dan GKR Bendara melalui daring, Jumat, (30/07/2021).

Baca juga: Hari Anak Nasional, Ketua DPD RI Ingatkan Potensi Stunting di Tengah Pandemi Covid-19

Gusti Kanjeng Ratu(GKR) Bendara menambahkan, sampai saat ini masih banyak ditemukan, ibu disalahkan dan dihakimi apabila anaknya stunting.

"Menghakimi Ibu dengan anak yang sudah terindikasi stunting, hal ini sangat tidak dibutuhkan oleh Ibu. Ibu memerlukan bimbingan secara baik sehingga kesehatan mentalnya bisa terjaga dengan baik," ujar GKR Bendara.

Baca juga: Bukan Hanya Stunting, Indonesia Perlu Perhatikan Gizi Berlebih Pada Anak

Sementara itu Founder and Director of Operation 1000 Days Fund, Zack Petersen menjelaskan, penting ibu hamil untuk memeriksakan kesehatan minimal 6 kali dan tentunya sekaligus mendapatkan bimbingan dari tenaga kesehatan, kader atau siapapun yang memiliki pemahaman terkait stunting.

Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Hasto Wardoyo di acara Wisuda Angkatan Kedua Akademi Keluarga Hebat Indonesia Tahun 2019 di Kantor Pusat BKKBN, di Jakarta Timur, Kamis (11/12/2019)
Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Hasto Wardoyo di acara Wisuda Angkatan Kedua Akademi Keluarga Hebat Indonesia Tahun 2019 di Kantor Pusat BKKBN, di Jakarta Timur, Kamis (11/12/2019) (Tribunnews.com/Apfia Tioconny Billy)

"Karena menurut saya pencegahan sejak dini sangat penting, dan tentunya akan lebih baik kalau keluarga memiliki dukungan air bersih dan sanitasi yang baik, prevention is best investment,” tegas Zack.

Lebih lanjut Deputi Bidang Pengendalian Penduduk BKKBN Dwi Listyawardani menjelaskan, dalam penyuluhan Keluarga Berencana yang sudah dilakukan BKKBN selama ini untuk kontrasepsi telah mengembangkan teknik komunikasi interpersonal atau konseling, keputusan dibangun secara bersama antara kader dengan sasaran seperti dengan cara obrolan.

"Untuk stunting akan juga dilakukan hal yang sama sehingga terbangun komunikasi bersama mendapatkan solusi terhadap anak stunting. Kader dan petugas akan lebih banyak memberikan informasi kepada masyarakat, tentunya mereka akan melalui pelatihan terlebih dahulu," jelas Dani.

Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Willem Jonata
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas