Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Lifestyle
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Dampak PJJ, Anak Stres Selama Belajar di Rumah, Tekanan dari Orangtua Pemicunya

Selain memaksa anak bergerak di ruang terbatas gerak dan kurang bersosialisasi, sehingga anak rentan mengalami depresi.

Dampak PJJ, Anak Stres Selama Belajar di Rumah, Tekanan dari Orangtua Pemicunya
TRIBUN JABAR/TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN
Amar Maulana, siswa kelas III SD Al-Aitam mengerjakan soal saat mengikuti pembelajaran jarak jauh (PJJ) didampingi ibunya Tita Komala (42) yang sambil berjualan di Pasar Kosambi, Jalan Ahmad Yani, Kota Bandung, Kamis (21/1/2021). Keberhasilan PJJ di saat pandemi Covid-19 ini bukan hanya terletak di tangan guru, tetapi peran keluarga, seperti ibu ini menjadi pilar utama penyokong keberhasilan pendidikan anak. (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN) 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Dampak pandemi juga dirasakan anak.

Selain memaksa anak bergerak di ruang terbatas gerak dan kurang bersosialisasi, sehingga anak rentan mengalami depresi.

Ketua Lembaga Perlindungan Anak Indonesia Seto Mulyadi (Kak Seto) menyoroti sisi psikologis anak selama Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) di masa pandemi Covid-19

Sebanyak 13 persen anak Indonesia mengalami depresi karena tekanan orangtua selama harus belajar di rumah.

Baca juga: Jawaban Siswa SD Saar Ditanya Nadiem Kesannya Kembali Sekolah, Ada yang Senang, Ada yang Ingin PJJ

Baca juga: Merdeka Belajar Kemendikbudristek Beri Cara Pandang Baru di Perguruan Tinggi

Ia menegaskan, belajar adalah hak setiap anak, bukan kewajiban anak. Peran orang tua sangat penting untuk terus mendorong semangat belajar anak, bukan menambah tekanan untuk mereka.

“Belajar efektif adalah belajar dalam suasana menyenangkan. Kalau anak stres, hasilnya akan kontraproduktif. Sebanyak 13% anak Indonesia mengalami depresi karena tekanan orang tua selama harus belajar di rumah,” papar Kak Seto dalam talkshow baru-baru ini.

Seto Mulyadi
Seto Mulyadi (Tribunnews.com/Fahdi Fahlevi)

Kak Seto juga mengatakan, semua anak pada dasarnya suka belajar dan cerdas.

Oleh karena itu, orangtua harus kreatif dalam membimbing belajar anak di rumah.

Menurut Kak Seto, baik PTM terbatas, PJJ, maupun gabungan dari keduanya, semua pihak harus melindungi psikologis anak.

“Selain perlu adanya edukasi bagi orang tua, pembelajaran sebaiknya ditekankan pada yang bermakna bagi anak. Jangan menekankan pada penuntasan kurikulum, karena ini adalah kurikulum darurat selama PJJ,” ujar Kak Seto.

Kak Seto mengingatkan, pendidikan tidak boleh berhenti dalam situasi apa pun dan pendidikan harus dilakukan dengan kekuatan cinta.

Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Anita K Wardhani
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas