Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Moda Transportasi

Penumpang TransJakarta Masih Kalah dengan Negara Ini

Pengguna TransJakarta terlihat masih kalah jauh dengan dengan Kota Bogota, Kolombia dan Guangzhou, Tiongkok.

Penumpang TransJakarta Masih Kalah dengan Negara Ini
Tribunnews/JEPRIMA
Sejumlah pengendara sepeda motor tetap nekad masuk jalur TransJakarta di kawasan Mampang, Jakarta Selatan, Kamis (23/10/2014). Meski pihak kepolisian sudah menerapkan denda maksimal namun para pengendara sepeda tetap melanggar. (Tribunnews/Jeprima) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pengguna TransJakarta terlihat masih kalah jauh dengan dengan Kota Bogota, Kolombia dan Guangzhou, Tiongkok. Direktur Utama PT Transjakarta, Antonius Kosasih berencana memperbaiki pelayanan untuk meningkatkan jumlah penumpang.

PT TransJakarta menargetkan 1 juta penumpang setiap harinya pada tahun 2019. Guna meningkatkan pengguna transportasi umum, PT TransJakarta berupaya melakukan perbaikan. Kosasih menuturkan, saat ini jumlah penumpang TransJakarta hanya 330.00 orang.

Kosasih mengatakan, pembangunan halte di di seluruh koridor berbanding terbalik dengan banyaknya bus. Sebaliknya di Guangzhou dan Bogota mempunyai lebih sedikit halte namun mempunyai moda transportasi yang cukup banyak.

Sejauh ini, pada jam sibuk yaitu pagi dan sore hari, TransJakarta mengangkut sekitar 3.000 penumpang. Jumlah ini masih kalah dengan jumlah penumpang Bogota yaitu 37.000 dan Guangzhou 27.000 penumpang.

"Pada jam sibuk jumlah penumpang kita hanya 9-12 persen,"kata Kosasih.

Ketertinggalan Jakarta dari Bogota dan Guangzhou juga terlihat dari frekuensi bus yang melintas selama satu jam. Frekuensi bus yang melintas di Bogota yaitu 350 unit, Guangzhou 320 unit sedangkan Jakarta hanya 30 unit.

Ikuti kami di
Penulis: Randa Rinaldi
Editor: Johnson Simanjuntak
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas