Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pabrik Petasan Terbakar

Pasca Kebakaran Pabrik Kembang Api di Kosambi, Warga Sekitar Pabrik Banyak yang Kerasukan

"Banyak juga keluarganya yang didatangin dalam mimpi. Anaknya minta tolong. Warga yang kerasukan, katanya arwahnya bilang kedinginan"

Pasca Kebakaran Pabrik Kembang Api di Kosambi, Warga Sekitar Pabrik Banyak yang Kerasukan
WARTA KOTA/ANDIKA PANDUWINATA
Polisi dan warga menyisir lingkungan pabrik kembang api yang terbakar di Kosambi, Kabupaten Tangerang, Senin (30/10/2017), untuk memastikan tidak ada jasad atau potongan tubuh manusia yang tertinggal. 

TRIBUNNEWS.COM, TANGERANG - Tragedi maut kebakaran di pabrik kembang api, Kosambi, Kabupaten Tangerang, Kamis (26/10/2017) pekan lalu, menyisakan rasa pilu.

Peristiwa tersebut merenggut 49 korban jiwa. Mereka yang tewas merupakan buruh di pabrik itu. Jasad mereka sulit dikenali lantaran terpanggang kobaran api.

Insiden yang mengerikan itu pun kini meninggalkan cerita mistis dari warga sekitar. Hal tersebut diungkapkan oleh Beni Benteng, Koordinator Keamanan Desa Cengklong, Kosambi, Kabupaten Tangerang.

Ia menjelaskan, pihaknya banyak mendapatkan laporan dari warga pasca-kejadian tersebut. Masyarakat bercerita mengenai hal-hal gaib yang membuat bulu kuduk merinding.

"Banyak warga yang lapor ke aparat desa. Mereka mengaku kerasukan arwah para korban," ujar Beni saat ditemui di lokasi kejadian, Senin (30/10/2017).

Anggota keluarga korban juga mengalami hal serupa. Mereka mengalami kesurupan.

"Banyak juga keluarganya yang didatangin dalam mimpi. Anaknya minta tolong. Warga yang kerasukan, katanya arwahnya bilang kedinginan karena belum diurusin," ungkap Beni.

Beni pun menampung laporan-laporan masyarakat itu, dan segera menindaklanjuti. "Ada sekitar 20 orang anggota keluarga yang laporan ke kami dibawa ke dalam pabrik itu," imbuhnya.

Hal itu dilakukan untuk memastikan adanya jasad yang masih tertinggal di lokasi kejadian.

Warga bersikukuh, masih ada lagi jasad korban di dalam pabrik kembang api tersebut. "Tadi juga sempat bongkar-bongkar puing, tapi tetap tidak ketemu. Sekarang warga sudah merasa tenang karena tidak ada jenazah lagi di dalam pabrik ini," papar Beni.

Halaman
12
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Warta Kota
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas