Tribun

Dua Perampok Toko Emas di Balaraja Tangerang Ternyata Residivis. Pernah 2 Kali Beraksi

"Iya, pokoknya keduanya residivis. Kalau ketangkap baru saya jelaskan lengkapnya," kata Kapolresta Tangerang

Editor: Choirul Arifin
Dua Perampok Toko Emas di Balaraja Tangerang Ternyata Residivis. Pernah 2 Kali Beraksi
TRIBUN JAKARTA/EGA ALFREDA
Kapolresta Tangerang, Kombes Pol Sabilul Alif saat menyambangi toko emas Permata di Balaraja, Kabupaten Tangerang, Senin (17/6/2019). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Ega Alfreda

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA  - Duo perampok yang membobol toko emas Permata di bilangan Balaraja, Kabupaten Tangerang merupakan residivis dengan kasus yang sama.

Residivis adalah pelaku tindak kriminal yang pernah melakukan kasus pelanggaran hukum yang sama.

Bahkan, kali ini keduanya menggasak toko emas Permata di Balaraja, Kabupaten Tangerang pada Sabtu (15/6/2019) bawa kabur enam kilogram emas atau senilai Rp1,6 miliar menggunakan pistol dan samurai.

"Iya, pokoknya keduanya residivis. Kalau ketangkap baru saya jelaskan lengkapnya," kata Kapolresta Tangerang, Kombes Pol Sabilul Alif kepada TribunJakarta.com, Rabu (19/6/2019).

Baca: Dul Jaelani Tak Diberi Uang Jajan Ayah Tirinya, Anak Maia Estianty Ini Hormati Prinsip Irwan Mussry

Kini, jajaran Satreskrim Polresta Tangerang, lanjut Sabilul telah mengantongi identitas para pelaku yang sempat viral di media sosial lantaran aksi mereka terekam kamera pengintai. 

Baca: Keponakan Mahfud MD, Pencipta Robot Pemantau Sistem IT KPU Bersaksi untuk Prabowo-Sandi di MK

Polisi pun membentuk tiga tim khusus untuk melakukan pengejaran ke berbagai daerah luar Tangerang, di mana satu tim dipimpin langsung oleh Sabilul.

"Identitas para pelaku sudah kami kantongi. Saat ini, selain mendalami barang bukti dan keterangan saksi, kami juga melakukan penelusuran jejaring para pelaku. Kami sudah membentuk tiga tim khusus untuk melakukan pengejaran ke berbagai daerah," jelas Sabilul.

Baca: 7 Kesalahan Tak Disengaja dalam Drama Korea yang Bikin Penonton Tertawa

Menurut keterangan di lapangan, kedua perampok tersebut lantas kabur usai beraksi menggunakan Toyota Avanza putih bernopol T-1712 menuju Tol Tangerang-Merak ke arah Jakarta.

Namun, Sabilul meyakinkan bahwa nomor polisi yang digunakan pelaku merupakan nomor polisi palsu. 

Baca: Perlahan-lahan Terkuak, Inilah Motif Pasutri Habisi Nyawa Santi Malau Karyawati Bank Syariah Mandiri

Ia juga belum dapat memastikan keaslian dari senjata tajam dan api yang digunakan pelaku saat beraksi. "Kita belum tahu senjata asli atau bukan. Pelat nomor (mobil) palsu," ujar Sabilul.

Sabilul juga mengimbau kepada pemilik toko emas Permata untuk segera melengkapi kiosnya menggunakan tombol darurat yang langsung terkoneksi dengan Polsek terdekat.

Melengkapi toko dengan teralis juga menjadi masukan Sabilul, lantara toko emas Permata sangat terbuka mengingat berada di pinggir jalan.

"Sebagaimana yang kita ketahui kemarin dari hasil CCTV kita juga sudah sebar. Kemarin juga sudah ada upaya dari pelayan ini yang mana langsung diketahui oleh polisi terdekat," ucap Sabilul.

Menurut Sabilul kini aktivitas jual beli di toko emas tersebut sudah berjalan normal walau masih meninggalkan trauma ringan kepada beberapa karyawannya.

Penulis: Ega Alfreda
Artikel ini tayang di Tribunjakarta.com dengan judul Perampok Berpistol dan Samurai di Tangerang Ternyata Pernah Melakukan Hal yang Sama

Sumber: TribunJakarta
Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas