Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Dikritik soal Bambu Getah Getih, Anies Sebut Besi Diimpor dari China, Benarkah? Cek Faktanya

Lain halnya jika Getah Getih dibuat dari besi, tentu bahan bakunya harus diimpor dari luar negeri seperti dari Tiongkok.

Dikritik soal Bambu Getah Getih, Anies Sebut Besi Diimpor dari China, Benarkah? Cek Faktanya
Tribunnews.com/Bayu Indra Permana
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di rumah duka Arswendo Atmowiloto di kawasan Petukangan Selatan, Jakarta Selatan, Jumat (19/7/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA  -  Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menjelaskan alasannya memilih bambu sebagai bahan dasar pembuatan Getah Getih yang menelan dana mencapai Rp 550 juta.

Ia mengatakan, dengan menggunakan bambu, maka anggaran proyek ini dapat dinikmati oleh para rakyat kecil yakni petani bambu.

Lain halnya jika Getah Getih dibuat dari besi, tentu bahan bakunya harus diimpor dari luar negeri seperti dari Tiongkok/China.

"Uang itu diterima oleh rakyat kecil."

"Kalau saya memilih besi, maka itu impor dari Tiongkok mungkin besinya."

"Tapi, kalau ini justru diterima petani bambu, pengrajin bambu," ujar Anies di Balai Kota DKI Jakarta, Jumat (19/7/2019).

Baca: Awal Pemasangan Bambu Getih Getah di Bundaran HI yang Kini Dibongkar, Berawal dari Tantangan Anies

Baca: Instalasi Bambu Getih Getah di Bundaran HI: Menelan Rp 550 Juta, Bertahan 11 Bulan, Kini Dibongkar

Sebab ia meyakini Indonesia tak pernah mendatangkan bahan baku bambu dari luar negeri.

"Kalau besi belum tentu produksi dalam negeri, tapi kalau bambu hampir saya pastikan tidak ada bambu impor. Bambunya produksi Jawa Barat dikerjakannya oleh petani oleh pengrajin lokal. Jadi angka yang kemarin kita keluarkan diterimanya oleh rakyat kebanyakan," ungkap Anies.

Berikut beberapa fakta terkait instalasi bambu 'Getah Getih' di Bundaran HI yang tinggal kenangan. Menelan biaya Rp 550 juta dan hanya bertahan 11 bulan.
Berikut beberapa fakta terkait instalasi bambu 'Getah Getih' di Bundaran HI yang tinggal kenangan. Menelan biaya Rp 550 juta dan hanya bertahan 11 bulan. (KOMPAS.com/DAVID OLIVER PURBA/RYANA ARYADITA UMASUGI)

Ia menegaskan dari awal dirinya sudah menyampaikan bahwa anyaman bambu karya Joko Avianto itu memang tak bertahan lama meskipun menelan dana yang cukup besar Rp 550 juta.

"Ya dari awal sudah saya garis bawahi bahwa kita menggunakan material lokal bambu. Pada waktu itu malah saya katakan diperkirakan usianya enam bulan saja," kata Anies.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Hasanudin Aco
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas