Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Akhir Perjalanan Kakak-Adik Ipar 3 Tahun Produksi dan Edarkan Uang Palsu: Ketahuan Ketika Beli Sabun

Biasa berbelanja di warung, dari sana juga lah awal mula penangkapan keduanya. Pelaku ditangkap saat beli sabun mandi gunakan Rp 20 ribu

Akhir Perjalanan Kakak-Adik Ipar 3 Tahun Produksi dan Edarkan Uang Palsu: Ketahuan Ketika Beli Sabun
TribunJakarta/Yusuf Bachtiar
Barang bukti uang palsu yang berhasil diungkap Polsek Tambun Bekasi 

TRIBUNJAKARTA.COM, BEKASI - Sepandai-pandainya tupai melompot, sesekali ia akan jatuh juga.

Peribahasa itu tepat menggambarkan AA (40) dan RF (21). Mereka adalah kakak ipar. Selihai-lihainya mereka mencetak dan mengedarkan uang palsu, pada akhirnya tertangkap juga.

Praktik kejahatan tersebut mereka laksanakan secara rapi dan telah berlangsung selama tiga tahun. Biasa berbelanja di warung, dari sana juga lah awal mula penangkapan keduanya.

1. Sengaja belanja di warung-warung

AA dan RF menyadari betul pekerjaan mereka sangat beresiko karena melanggar undang-undang. Apalagi pekerjaan mereka mencetak uang, satu-satuya pekerjaan yang menjadi wewenang Perusahaan Umum Percetakan Uang Republik Indonesia (Perum Peruri).

AF dan RF sengat berbelanja di warung-warung kecil. Mereka menggunakan pecahan Rp10.000, Rp20.000 dan Rp50.000.

Kanit Reskrim Polsek Tambun AKP Elman, mengatakan, modus kedua tersangka terbilang cukup senderhana tetapi tidak memiliki resiko besar.

Uang palsu yang mereka cetak sendiri biasanya diedarkan dengan cara dibelanjakan ke warung-warung kelontong pinggir jalan untuk mendapat kembalian uang asli.

Baca selengkapnya di sini

Ikuti kami di
Editor: tribunjakarta.com
Sumber: TribunJakarta
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas