Tribun

Kak Seto Ungkap Pengakuan ABG Tersangka Pembunuhan Sekaligus Korban Pemerkosaan: Dia Menyesal

Dalam pertemuan itu, NF sempat bercerita kepada Kak Seto bahwa dia menyesal telah membunuh APA (5)

Editor: Imanuel Nicolas Manafe
zoom-in Kak Seto Ungkap Pengakuan ABG Tersangka Pembunuhan Sekaligus Korban Pemerkosaan: Dia Menyesal
Tribunnews.com/Mafani Fidesya Hutauruk
Ketua Lembaga Perlindungan Anak Indonesia (LPAI) Seto Mulyadi atau lebih dikenal dengan Kak Seto. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kasus pembunuhan yang dilakukan remaja berinisial NF (14) terhadap bocah 5 tahun di Sawah Besar, Jakarta Pusat masih terus  berjalan.

Baru-baru ini diketahui NF juga seorang korban kekerasan seksual alias korban pemerkosaan dari tiga orang terdekatnya.

Baca: Soal Indonesia Terserah, Dokter Akui Tak Peduli Warga Langgar PSBB: Kalau Maunya Begitu Terserah

Polisi pun juga melakukan pengusutan kasus tersebut.

Selain itu, NF juga terus mendapatkan pendampingan dari lembaga terkait lantaran dirinya masih di bawah umur.

Melansir Kompas.com, Ketua Lembaga Perlindungan Anak Indonesia (LPAI), Seto Mulyadi atau yang akrab disapa Kak Seto sempat bertemu dengan NF di Balai Rehabilitasi Sosial Anak Handayani, Bambu Apus, Cipayung, Jakarta Timur, Minggu (17/5/2020).

Dalam pertemuan itu, NF sempat bercerita kepada Kak Seto bahwa dia menyesal telah membunuh APA (5).

"Ya artinya sangat menyesali bahkan dia (NF) menyatakan meminta maaf kepada keluarganya dan kepada masyarakat jadi artinya dia cukup merasa bahwa itu salah dan tindak tidak bisa dibenarkan,” ujar dia saat dihubungi, Senin (18/5/2020).

Meski demikian, Kak Seto melihat ada penyebab utama FN melakukan pembunuhan tersebut.

Faktor utamanya adalah dirinya merupakan korban pemerkosaan orang terdekat.

Kekecewaan dan ketidakstabilan emosi dalam dirinya membuat dia tidak terkontrol.

Alhasil, perbuatan di luar akal sehat pun dilakukan, termasuk melakukan pembunuhan.

"Kepanikan pokoknya ingin meledakkan amarahnya, sakit hatinya itu bisa kepada siapa pun juga termasuk bisa bunuh dirinya sendiri," terang dia.

Namun untuk saat ini, kondisi NF sudah semakin stabil semenjak dirawat di Balai Rehabilitasi Sosial Anak Handayani, Bambu Apus, Cipayung, Jakarta Timur.

Dia pun mengapresiasi perlakuan yang dilakukan Kemensos terhadap NF sehingga kondisi psikologis remaja itu kembali pulih.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas