Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Pemprov DKI Berlakukan PPDB 2020 Agar Anak Keluarga Miskin Tak Tersingkir Oleh Jalur Zonasi

Pendidikan harus terjangkau oleh semua, tidak terbatas bagi mereka yang berprestasi tinggi saja.

Pemprov DKI Berlakukan PPDB 2020 Agar Anak Keluarga Miskin Tak Tersingkir Oleh Jalur Zonasi
WARTA KOTA/WARTA KOTA/NUR ICHSAN
DAFTAR ONLINE - Panitia penerimaan peserta didik baru (PPDB) SD Negeri Tanah Tinggi 1, Kota Tangerang, sedang melayani orangtua calon peserta didik yang belum. paham tata cara pendaftaran online, Jumat (12/6/2020). Pada hari ke-2 PPDB, panitia PPDB SD Negeri Tanah Tinggi 1 Kota Tangerang, menyampaikan pengumuman hasil PPDB jalur afirmasi dan perpindahan orang tua. WARTA KOTA/NUR ICHSAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -  Penyelenggaraan seleksi masuk sekolah negeri di wilayah DKI Jakarta pada dasarnya didasarkan pada pertimbangan masih rendahnya  daya tampung sekolah negeri di DKI Jakarta dalam menerima jumlah calon siswa pada setiap jenjang pendidikan.

Namun, proses seleksi ini tidak dapat sepenuhnya berdasarkan satu kriteria saja, seperti prestasi akademik, sebuah kriteria yang sudah lama digunakan sistem persekolahan negeri di Indonesia.

Prestasi akademik sering sekali mencerminkan kondisi sosial ekonomi, misalnya ketersediaan fasilitas belajar di rumah, kegiatan les tambahan, buku-buku tambahan dan lain-lain.

Padahal, pendidikan harus terjangkau oleh semua, tidak terbatas bagi mereka yang berprestasi tinggi saja.

Pemprov DKI Jakarta berkomitmen untuk memastikan setiap anak mendapatkan kesempatan pendidikan yang berkualitas. Atas dasar tersebut kemudian  dilakukan penyesuaian proporsi siswa yang diterima.

Terdapat peningkatan kuota Jalur Afirmasi untuk jenjang SMP dan SMA, dari 20% menjadi 25 % dan jenjang SMK dari 20% menjadi 35%. 

Baca: Ditolak MUI, Mahfud MD Pasang Badan Jika Ada yang Ganti Pancasila dengan Komunis di RUU HIP

Selain itu, disediakan 40% kuota di Jalur Zonasi yang dapat diikuti oleh seluruh lapisan masyarakat yang berada di zonasi tersebut.

Untuk kuota Jalur Prestasi jenjang SMP dan SMA sebanyak 30%, sedangkan jenjang SMK 60 %. Sementara porsi 5% sisanya untuk Jalur Perpindahan Orang Tua atau Guru. 

Baca: Karyawannya di Bagian Dapur Ini Diduga Dipakai Ruben Onsu untuk Dapatkan Resep Ayam Geprek Sujono

Kepala Dinas Pendidikan Provinsi DKI Jakarta, Nahdiana, mengungkapkan, kriteria pertama seleksi dalam Jalur Zonasi adalah tempat tinggal/domisili calon peserta didik harus berada dalam zona yang telah ditetapkan pada SK Kepala Dinas Pendidikan No. 506 Tahun 2020. 

Baca: Pilot Berhasil Eject dengan Kursi Pelontar Saat Pesawat Tempur Hawk 109 TNI Jatuh di Pekanbaru

SK ini mengatur tentang Penetapan Zonasi Sekolah untuk Penerimaan Peserta Didik Baru Tahun Pelajaran 2020/2021.

Halaman
123
Penulis: Yulis
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas