Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pengikut Rizieq Shihab Tewas

Polisi Tegaskan Tindakan Penyitaan Barang Milik Laskar FPI Sah dan Sesuai Ketentuan

Adapun penyitaan barang - barang seperti satu unit HP dan kartu SIM milik M. Suci Khadavi Putra, lantaran berkaitan dengan kasus dugaan kepemilikan se

Polisi Tegaskan Tindakan Penyitaan Barang Milik Laskar FPI Sah dan Sesuai Ketentuan
KOMPAS.COM/FARIDA
Satu dari 58 adegan rekontruksi FPI di rest area tol Jakarta-Cikampek Km 50, Karawang, Jawa Barat, Senin (14/12/2020) dini hari tadi. IPW heran 4 anggota FPI tidak diborgol padahal, dalam keterangan polisi sendiri, keempatnya baru saja terlibat aksi baku tembak dengan polisi. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Polisi menegaskan penyitaan barang milik M. Suci Khadavi Putra –salah satu laskar Front Pembela Islam (FPI) yang tewas ditembak polisi di KM 50 Tol Jakarta-Cikampek– sudah sesuai aturan yang berlaku.

Hal tersebut disampaikan Bareskrim Polri selaku pihak Termohon dalam sidang praperadilan penyitaan barang pribadi milik Pemohon di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (2/2/2021).

Dalam jawaban tertulisnya, pihak Bareskrim Polri menyatakan bahwa tindak penyitaan telah berdasarkan surat perintah penyitaan Nomor: SP.Sita/242/XII/2020/Dittipidum, tertanggal 9 Desember 2020.

"Bahwa tindak penyitaan yang dilakukan oleh termohon didasarkan pada surat perintah penyitaan Nomor: SP.Sita/242/XII/2020/Dittipidum tanggal 9 Desember 2020," kata kuasa hukum Bareskrim Polri, Brigjen Imam Sayuti.

Adapun penyitaan barang - barang seperti satu unit HP dan kartu SIM milik M. Suci Khadavi Putra, lantaran berkaitan dengan kasus dugaan kepemilikan senjata api dan senjata tajam tanpa izin, dan atau tindakan melawan petugas. Penyitaan dilakukan untuk kepentingan proses penyidikan.

Baca juga: Praperadilan Laskar FPI, Polisi Bantah Sita Uang Tunai Rp2,5 Juta

"Perlu digarisbawahi di sini tindakan Termohon melakukan penyitaan merupakan tindakan penyidik untuk menyimpan di bawah penguasaannya benda bergerak atau tidak bergerak, berwujud atau tidak berwujud, untuk kepentingan pembuktian penyidikan," jelas dia.

Polisi juga menyebut telah meminta penetapan penyitaan barang ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada 6 Januari 2021 lewat Surat Nomor: B/242A/I/2021/Dittipidum. 

Pengadilan pun membalas surat tersebut dengan penetapan penyitaan yang teregister dengan Nomor: 73/Pen.Per/Sit/2021/PN.Jkt.Sel.

Berkenaan dengan uraian jawaban tersebut, kubu Bareskrim Polri meminta hakim menolak praperadilan Pemohon, dan menyatakan penyitaan barang milik M. Suci Khadavi Putra oleh kepolisian, sah sesuai hukum yang berlaku.
 

Ikuti kami di
Penulis: Danang Triatmojo
Editor: Johnson Simanjuntak
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas