Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Banjir di Jakarta

Jakarta Kebanjiran, 1.361 Jiwa Mengungsi, Ini Penyebabnya Menurut Gubernur Anies

Hujan lebat yang melanda sejak Jumat (19/2/2021) malam menyebabkan Ibu Kota DKI Jakarta dikepung banjir.

Jakarta Kebanjiran, 1.361 Jiwa Mengungsi, Ini Penyebabnya Menurut Gubernur Anies
Tribunnews/Jeprima
Kondisi banjir yang menutupi sebagian jalan Tol JORR TB Simatupang, Jakarta Selatan, Sabtu (20/2/2021). Banjir yang disebabkan tingginya curah hujan tersebut mengakibatkan kemacetan panjang di jalan Tol JORR TB Simatupang, namun kendaraan masih bisa melaju dengan kecepatan 20 hingga 30 kilometer/jam. Tribunnews/Jeprima 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Hujan lebat yang melanda sejak Jumat (19/2/2021) malam menyebabkan Ibu Kota DKI Jakarta dikepung banjir.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan pun mengungkapkan penyebab Jakarta dikepung banjir.

Di mana sebelumnya Anies menyebut bahwa dirinya telah mengecek ke titik banjir Jakarta.

"Pagi tadi, memeriksa langsung pengendalian pintu-pintu air dan semua rumah pompa serta menggelar koordinasi lapangan di Posko Bencana di Ruang Pantau pada Pintu Air Manggarai. Alhamdulillah, seluruh jajaran kita bekerja responsif, dan kita ingin memastikan semua selamat," kata Anies dituliskan dalam akun Instagram-nya @aniesbaswedan pada Sabtu (20/2/2021).

Baca juga: Saat Evakuasi Banjir, Seorang Warga Pasar Minggu Meninggal Dunia

Sejak tadi malam, lanjut Anies, Jakarta dan sekitarnya mengalami hujan yang cukup intensif di Pasar Minggu.

Ini catatan dari BMKG, curah hujan sampai 226 mm/ hari, di Sunter Hulu 197 mm/hari, di Halim sampai 176 mm/hari, Lebak Bulus 154 mm/hari.

Semua angka di atas 150 mm/hari, adalah kondisi ekstrem.

Wakil Wali Kota Tangerang Selatan (Tangsel), Benyamin Davnie, meninjau banjir di kawasan Kampung Kayu Gede, Kelurahan Paku Jaya, Kecamatan Serpong Utara, Sabtu (20/2/2021) petang.
Wakil Wali Kota Tangerang Selatan (Tangsel), Benyamin Davnie, meninjau banjir di kawasan Kampung Kayu Gede, Kelurahan Paku Jaya, Kecamatan Serpong Utara, Sabtu (20/2/2021) petang. (TribunJakarta/Jaisy Rahman Tohir)

"Kondisi hujan ekstrem ini yang membuat beberapa wilayah di Jakarta tergenang air, dikarenakan kapasitas sistem drainase yang saat ini ada di Jakarta berkisar 50 sampai 100 mm/hari. Sehingga apabila terjadi hujan di atas 100 mm/hari, maka akan terjadi genangan," katanya..

Prioritas Pemprov DKI Jakarta, menurut Anies, dalam penanganan genangan ada dua, yang utama adalah memastikan warga selamat, jangan sampai ada korban jiwa.

Memastikan warga yang terdampak bisa memiliki tempat istirahat sementara.

Baca juga: Cerita Ibu-ibu Jadi Relawan Bantu Warga Kebanjiran di Pekalongan

Halaman
1234
Ikuti kami di
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Warta Kota
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas