Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Warga Tambora Dikejutkan Kemunculan Buaya dari dalam Got, Sempat Dikira Biawak

Buaya tersebut muncul dari dalam got permukiman warga Kampung Gang Gerindo V di Kelurahan Duri Selatan, Kecamatan Tambora, Jakarta Barat.

Warga Tambora Dikejutkan Kemunculan Buaya dari dalam Got, Sempat Dikira Biawak
Tribun Jakarta/Satro
Kemunculan seekor buaya berukuran cukup besar dari dalam gorong-gorong mengejutkan warga Kampung Gang Gerindo V di Kelurahan Duri Selatan, Kecamatan Tambora, Jakarta Barat. 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Satrio Sarwo Trengginas

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kemunculan seekor buaya berukuran cukup besar mengejutkan warga Kampung Gang Gerindo V di Kelurahan Duri Selatan, Kecamatan Tambora, Jakarta Barat.

Buaya seukuran batang pohon kelapa tersebut muncul dari dalam got permukiman mereka.

Buaya itu pertama kali ditemukan oleh Sinda (41) warga sekitar yang sedang melintas di Gang Gerindo 5. Sinda menemukan buaya itu di selokan sekitar pukul 13.30 WIB pada Sabtu (24/7/2021).

Bagaimana bisa binatang itu nyemplung ke got? Pihak Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Wilayah Jakarta turut menanggapi penemuan buaya itu.

Kepala Seksi Konservasi Wilayah II BKSDA, Dian Banjar Agung, menuturkan biasanya kemunculan buaya di ibu kota berasal dari binatang piaraan orang yang sengaja dilepas.

"Kalau di Jakarta biasanya binatang peliharaan. Dia (buaya) didatangkan masih kecil, masih lucu. Katanya sih lucu tapi saya enggak tahu lucunya di mana ya," ujarnya saat dikonfirmasi TribunJakarta.com pada Minggu (25/7/2021).

Anak buaya itu lalu dipelihara majikan hingga besar. Masalah kemudian muncul, lanjut Banjar, saat buaya memasuki fase dewasa.

Baca juga: Warga Parengan Berhasil Tangkap 1 Ekor Buaya di Sungai Bengawan Solo

"Begitu sudah besar, makannya sudah banyak biasanya sudah masuk masa birahi. Kewalahan majikannya. Akhirnya, dilepaskan tidak pada tempatnya. Biasanya sih dilepaskan kalau kami prediksi," lanjutnya.

Baca juga: Warga Dikejutkan Penampakan Buaya Berjemur di Pinggir Sungai Tempuran Boyolali 

Alasan pemilik buaya itu melepaskan lantaran sudah tidak sanggup merawatnya.

Halaman
1234
Editor: Choirul Arifin
Sumber: TribunJakarta
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas