Tribun

Virus Corona

Anies Ungkap Panorama Langit Biru di Jakarta Merupakan Fenomena Langka, Terjadi saat Penerapan PSBB 

Fenomena itu terjadi ketika pemerintah membatasi aktivitas warganya melalui kebijakan PSBB atau yang sekarang PPKM untuk menekan laju Covid-19.

Editor: Theresia Felisiani
zoom-in Anies Ungkap Panorama Langit Biru di Jakarta Merupakan Fenomena Langka, Terjadi saat Penerapan PSBB 
Warta Kota/Joko Supriyanto
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Panorama langit biru di Ibu Kota pernah terjadi di Jakarta, selain di film saja.

Menurut Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan fenomena itu terjadi ketika pemerintah membatasi aktivitas warganya melalui kebijakan PSBB atau yang sekarang PPKM untuk menekan laju penyebaran Covid-19.

“Selama pandemi dengan pembatasan mobilitas, tiba-tiba langit biru bukanlah sesuatu yang hanya bisa Anda tonton di film, tetapi Anda benar-benar dapat memotret kota Anda,” kata Anies saat Konferensi Berlin Questions melalui saluran radio The Urbanist pada Kamis (19/8/2021) lalu.

Baca juga: Anies Baswedan Ungkap Strategi dan Penurunan Kasus Covid-19 di Depan Kepala Daerah Dunia 

Konferensi itu kemudian ditayangkan kembali oleh pemerintah daerah melalui kanal YouTube Pemprov DKI Jakarta pada Senin (30/8/2021).

Dalam kegiatan itu, hadir sejumlah pimpinan daerah dari beberapa negara, misalnya Wali Kota Istanbul Ekrem Imamoglu dan Wakil Wali Kota Warsawa Michal Olszweski.

Kepada mereka, Anies bercerita panorama langit biru di Jakarta merupakan fenomena langka.

Sebagai ibu kota negara, aktivitas warga Jakarta sangat tinggi menggunakan kendaraan pribadi maupun kendaraan umum.

Bahkan di sini juga terdapat sejumlah pabrik yang turut andil terhadap pencemaran udara.

Karena itu, ketika pembatasan aktivitas warga diberlakukan, kondisi langit Jakarta menjadi bersih dan biru.

Baca juga: Buat Onar di Pasar Baru Bekasi, 2 Koboi Jalanan Ditangkap, Polisi Sita Airsoft Gun dan Senapan Angin

Selain itu, jumlah pengguna sepeda di Jakarta juga meningkat.

Berdasarkan catatannya, pengguna sepeda di Jakarta selama pembatasan di Ibu Kota meningkat sekitar 10 kali lipat dibanding dua tahun sebelumnya.

“Jadi ini memberi kami kesempatan untuk mengkampanyekan proyek langit biru, mengurangi emisi dan kemudian mempromosikan gaya hidup yang lebih berorientasi hijau,” ujar Anies.

Berdasarkan data dari Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta, tingkat Particular Matter 2,5 atau PM 2,5 di tiga wilayah Jakarta menurun drastis selama pandemi Covid-19.

Ketiga wilayah itu adalah Bundaran HI, Kelapa Gading dan Jagakarsa.

Baca juga: 5 Fakta Begal Sadis di Kolong Flyover Kampung Baru Cikarang, Korban Dibacok, Jari Manisnya Putus

Pada bulan Maret-Desember 2019 tingkat PM 2,5 menembus 51,99; sedangkan saat pandemi Covid-19 pada Maret-Desember 2020 menjadi 37,70.

Artinya, terjadi penurunan tingkat PM 2,5 mencapai 27,50 persen saat PSBB berlangsung.

Sementara kandungan karbon monoksida (Co) juga ikut menurun. Tingkat konsentrasi Co dilakukan di lima titik di antaranya Bundaran HI, Kelapa Gading, Jagakarsa, Lubang Buaya dan Kebon Jeruk.

Pada bulan Maret-Desember 2019 konsentrasi Co di lima wilayah itu mencapai 1,22; kemudian saat pandemi Covid-19 pada Maret-Desember 2020 konsentrasinya menurun jadi 0,88. Artinya, terjadi penurunan konsentrasi Co mencapai 27,86 persen saat PSBB.

Artikel ini telah tayang di WartaKotalive.com dengan judul Bukan Hanya di Film, Anies Klaim Panorama Langit Biru Terjadi di Jakarta saat Penerapan PSBB,

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas