Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kepala BNPT Sebut Ancaman Terorisme Terus Berkembang

Ia menjelaskan sejarah panjang terorisme yang telah ada sejak jaman pra-kemerdekaan

Kepala BNPT Sebut Ancaman Terorisme Terus Berkembang
IST
Kepala BNPT Saud Usman Nasution (kiri) saat acara dialog di Medan, Sumatera Utara, Rabu(10/2/2016). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Komjen Pol Saud Usman Nasution mengatakan bahwa terorisme merupakan ancaman yang akan terus berkembang dan menjadi musuh nyata bagi semua orang.

Ia menjelaskan sejarah panjang terorisme yang telah ada sejak jaman pra-kemerdekaan.

“Sejak masa Pra-kemerdekaan Indonesia, telah muncul gerakan radikalisme yang berusaha menggeser paham-paham nasionalis, namun berkat upaya tokoh-tokoh negera upaya itu dapat diselesaikan. Selanjutnya gerakan radikalisme kembali muncul di era orde baru dalam bentuk gerakan bawah tanah yang dipelopori oleh Abu Bakar Ba’asyir dan Abdullah Sunkar yang kemudian meninggalkan Indonesia akibat tekanan pemerintah dan mengasingkan diri ke Malaysia dan selanjutnya ke Afghanistan,” kata Saud dalam pernyataannya saat Dialog Pencegahan Paham Radikal Terorisme dan ISIS di kalangan Pemuda yang diselenggarakan di Medan, Sumatera Utara, Rabu(10/2/2016).

Pada era reformasi lanjut Suad dimana kebebasan berpendapat dibuka bebas hingga semua orang merasa tidak lagi memiliki tekanan dan ketakutan untuk membentuk organisasi atau menyatakan pendapat, kelompok mereka kembali ke Indonesia di penghujung tahun 90-an untuk merealisasikan apa yang selama ini menjadi dambaan mereka, yaitu mendirikan Negara Islam Indonesia.

Saud kemudian menjelaskan bahwa Abu Bakar Ba’asyir dan rekan-rekannya mulai melancarkan serangan-serangan ke gereja, ke beberapa kedutaan asing dan hotel berbintang serta tempat tempat hiburan telah menyentak semua warga bahwa teroris kini mulai merambah negeri kita.

Bangsa Indonesia baru menyadari bahwa sesungguhnya negara kita telah terancam dengan adanya kelompok radikal terorisme.

Karena itu, pemerintah Indonesia membentuk BNPT sebagai salah satu instrumen penting pemerintah untuk ikut serta membantu pemerintah dalam menyusun program dan berkoordinasi dengan semua pihak untuk melakukan penanggulangan terorisme.

Dalam menjalankan program ini lanjutnya, BNPT telah menjalin kerjasama dengan berbagai pihak, seperti Universitas, tokoh agama, organisasi kepemudaan, guru-guru, pemuda sebagai bagian yang paling penting dalam upaya pencegahan radikalisme terorisme.

Dialog Nasional yang dibuka langsung oleh Kepala BNPT ini melibatkan sejumlah pemateri-pemateri dari pusat dan daerah antara lain guru besar dari UIN Medan dan pejabat-pejabat tinggi BNPT.

Mereka memfokuskan pembahasan tentang fenomena terorisme dan mekanisme yang dilakukan oleh BNPT dalam menanggulangi terorisme di negeri ini.

Ikuti kami di
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas