Tribun

Prahara Partai Golkar

Pengamat: Golkar Diuntungkan jika Punya Ketum Rangkap Jabatan

Agus Herta menduga hal itu sebagai bentuk serangan ke Ade Komarudin (Akom).

Editor: Rachmat Hidayat
Pengamat: Golkar Diuntungkan jika Punya Ketum Rangkap Jabatan
Tribunnews.com/Ferdinand Waskita
Ade Komaruddin 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Serangan ke calon ketua umum Partai Golkar semakin gencar jelang makin dekatnya musyawarah nasional luar biasa di Bali. Beberapa isu yang diangkat, saling mengungkapkelemahan calon ketua umum partai berlambang beringini. Termasuk, isu rangkap jabatan.

Khusus isu rangkap jabatan, pengamat yang juga peneliti dari Pusat Data Bersatu, Agus Herta menduga hal itu sebagai bentuk serangan ke Ade Komarudin (Akom).

Sebab, Akom -sapaan Ade- merupakan satu-satunya calon ketua umum Golkar yang menduduki jabatan penting di lembaga negara.

"Isu itu (rangkap jabatan, red) hanya sekedar negative campaign dari calon-calon yang lain untk menjegal Akom," katanya.

Agus memprediksi isu rangkap jabatan tak efektif untuk menggerus dukungan ke Akom. Sebab, dalam sejarah memang mayoritas ketua umum Golkar memang rangkap jabatan di lembaga negara.

"Dari sejarah, hampir semua ketua umum Golkar kecuali Ical (Aburizal Bakrie, red) memiliki jabatan rangkap," tegasnya.

Agus justru melihat Golkar tidak akan dirugikan jika Akom terpilih.

"Sebenarnya dr sisi politik, jika Akom terpilih menjadi ketum Golkar dan dia sekaligus juga sebagai ketua DPR, malah akan sangat menguntungkan bg Golkar,” tegasnya.

Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas