Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kemelut JICT yang Berkepanjangan akan Rusak Nama Baik Indonesia

Tindakan BOD JICT dengan memberikan SP-2 merupakan bentuk tindakan yang terindikasi mengarah pada pemberangusan Serikat Pekerja

Kemelut JICT yang Berkepanjangan akan Rusak Nama Baik Indonesia
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Sejumlah massa yang tergabung dalam Serikat pekerja Jakarta International Container Terminal (SP JICT) melakukan aksi unjuk rasa di depan Gedung Kementerian BUMN, Jakarta, Senin (31/7/2017). Aksi tersebut menuntut tindak lanjut Kementerian BUMN atas audit investigatif Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) yang menemukan pelanggaran hukum dan kerugian negara dalam proses perpanjangan kontrak JICT jilid II (2019-2039). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Serikat Pekerja Pelabuhan Indonesia II (SPPI II)  prihatin terkait Surat Peringatan Kedua (SP-2) oleh manajemen PT JICT terhadap para peserta aksi mogok kerja.

SPPI II juga menyesalkan atas dikeluarkannya SP2, karena disamping melanggar UU No.13 Tahun 2003 pasal 144, juga berpotensi memperkeruh keadaan yang saat ini sudah mulai kondusif.

"SPPI II memberikan apresiasi setinggi-tingginya kepada SP JICT yang telah mengambil keputusan untuk mengakhiri aksi mogok kerja lebih cepat dari jadwal yang direncanakan," kata Nofal Hayin Ketua Umum DPP SPPI II dalam keterangan pers, Kamis (10/8/2017).

Tindakan BOD JICT dengan memberikan SP-2 merupakan bentuk tindakan yang terindikasi mengarah pada pemberangusan Serikat Pekerja dan SPPI II tidak akan pernah mentoleransi segala bentuk tindakan Union Busting tersebut.

Baca: Aksi Mogok SP JICT Berhenti, KADIN Beri Apresiasi

Oleh karenanya SPPI II mendesak agar BOD JICT segera mencabut Surat Peringatan terhadap pekerja SP JICT.

Kami juga yakin bahwa tindakan tersebut tidak mencerminkan keinginan dari BOD IPC sebagai pemegang saham mayoritas dari PT  JICT.

Baca: Hari Kelima Aksi Mogok Pekerja JICT, Situasi Pelabuhan Mulai Kondusif

Kami menilai keputusan yang diambil tersebut kontra produktif dengan upaya-upaya yang telah diambil berbagai pihak untuk menciptakan lingkungan kerja yang kondusif bagi pekerja sekaligus kenyamanan bagi pengguna jasa di lingkungan Pelabuhan Tanjung Priok.

Oleh karenanya, SPPI II berharap ada langkah terbaik yang diambil oleh BOD IPC dan Pemerintah untuk segera menyelesaikannya.

"Kemelut yang terjadi di JICT, sudah terlalu berkepanjangan, membahayakan serta merusak nama baik Indonesia di dunia internasional,"  katanya.

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Eko Sutriyanto
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas