Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Suap Pejabat BPK

Demi Dapatkan Opini WTP, Menteri Desa PDTT Meminta Bentuk Unit Khusus

Permintaan Menteri Eko tersebut disampaikan dalam arahan Sekretaris Jenderal Kemendes PDTT Anwar Sanusi.

Demi Dapatkan Opini WTP, Menteri Desa PDTT Meminta Bentuk Unit Khusus
TRIBUNNEWS/HERUDIN
Sekretaris Jenderal Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Sekjen Kemendes PDTT) Anwar Sanusi bersiap menjalani pemeriksaan di kantor KPK, Jakarta, Senin (5/6/2017). Anwar Sanusi diperiksa sebagai saksi untuk mantan Irjen Kemendes PDTT Sugito terkait kasus dugaan suap pemberian predikat wajar tanpa pengecualian (WTP) dari BPK. TRIBUNNEWS/HERUDIN 

Laporan wartawan Tribunnews.com, Eri Komar Sinaga

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Demi mendapatkan opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI, Menteri Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) Eko Putro Sandjojo membentuk satu unit khusus untuk mewujudkannya.

Permintaan Menteri Eko tersebut disampaikan dalam arahan Sekretaris Jenderal Kemendes PDTT Anwar Sanusi.

Anwar menyampaikannya pada sebuah rapat di ruang inapektorat jenderal pada 20 Januari 2017.

Baca: Wali Kota Tegal Dalam 8 Bulan Kantongi Uang Suap Rp 5,1 Miliar Untuk Modal Pilkada 2018

"Di notulen ini tertulis bahwa, untuk tahun ini (2017) Pak Menteri meminta ada satu unit khusus untuk melakukan kegiatan tersebut dan meminta pak inspektur jenderal agar dilibatkan. Mulai dari perencanaan dan terwujud dalam RKA/KL," demikian cuplikan notulensi rapat yang ditampilkan jaksa KPK saat persidangan di Pengadilan Negeri Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Rabu (30/8/2017).

Dalam notulensi rapat, Anwar meminta kepada yang hadir agar berusaha keras mewujudkan keinginan Eko Putro.

Kata Anwar, mereka tidak boleh menyerah sebelum permainan selesai.

Baca: KPK Sebut Suap Terhadap Wali Kota Tegal Untuk Modal Pilkada 2018

"Keinginan Pak Menteri harus kawal, artinya jangan bapak-bapak/ibu-ibu kita jangan menyerah dulu sebelum permainan selesai. Walaupun sepertinya misi kita ini adalah 'mission imposible' namun kita ada di sini untuk menyelesaikan itu," kata dia.

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Eri Komar Sinaga
Editor: Adi Suhendi
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas