Tribun

Dituduh Keturunan PKI, Menteri Nasir Serahkan Sepenuhnya Kepada Polisi

"Yang (tentang disebut) PKI, itu urusannya polisi nanti itu," ujar Nasir di Gedung D Kemenristekdikti, Senayan, Jakarta Pusat, Jumat (12/1/2018).

Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Adi Suhendi
zoom-in Dituduh Keturunan PKI, Menteri Nasir Serahkan Sepenuhnya Kepada Polisi
Tribunnews.com/ Fitri Wulandari
Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) RI Mohammad Nasir saat ditemui di Gedung D Kemenristekdikti, Senayan, Jakarta Pusat, Jumat (12/1/2018). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) RI Mohammad Nasir enggan menanggapi lebih lanjut soal laporan yang dibuatnya di Polda Metro Jaya.

Ia menyerahkan sepenuhnya kasus yang dianggap mencemarkan nama baiknya kepada penegak hukum.

Baca: Mobil Mewah Milik Warga Negara Korea Selatan Dibobol, Barang Berharga dan Uang Jutaan Rupiah Raib

"Yang (tentang disebut) PKI, itu urusannya polisi nanti itu," ujar Nasir di Gedung D Kemenristekdikti, Senayan, Jakarta Pusat, Jumat (12/1/2018).

Termasuk dugaan pelanggaran Undang-undang ITE terkait pernyataan yang menudingnya keturunan PKI.

"Saya hanya melihat 'Oh ya udah, biar urusan polisi', urusan pelanggaran Undang-Undang ITE," jelas Nasir.

Baca: Payudara Diremas Pemotor, Korban Awalnya Mengira Pelaku Ojek Online yang Mau Tanya Alamat

Nasir menegaskan dirinya tidak merasa tidak ada masalah karena saat ini ia hanya mengikuti proses hukum.

"Biar polisi yang menyelesaikan semuanya," ucap Nasir.

Sebelumnya Menristekdikti Mohammad Nasir telah melaporkan ke Polda Metro Jaya atas dugaan pencemaran nama baiknya.

Baca: Pemotor Remas Payudara Seorang Karyawati yang Sedang Berjalan Kaki di Siang Bolong

Laporan tersebut dibuat atas nama Kepala Bagian Advokasi Hukum pada Biro Hukum dan Organisasi Kemristek dan Dikti Polaris Siregar, pada Selasa lalu, 9 Januari 2018.

Kasus tersebut berawal saat Nasir mendapatkan pesan Whatsaap dari nomor tidak dikenal, dalam pesan itu ia disebut sebagai keturunan PKI.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas