Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

HST Jakarta-Bandung hingga Jembatan Suramadu, Ini 3 Mega Proyek Hasil Kerjasama Indonesia-Tiongkok

Senin (7/5/2018) kemarin, Presiden Joko Widada dan PM Li menyepakati dua poin soal kerjasama Indonesia dan China.

HST Jakarta-Bandung hingga Jembatan Suramadu, Ini 3 Mega Proyek Hasil Kerjasama Indonesia-Tiongkok
AFP PHOTO/POOL/BEAWIHARTA
Presiden Joko Widodo (kanan) dan Perdana Menteri China Li Keqiang berjalan kaki bersama di lingkungan Istana Presiden, Bogor, Jawa Barat, Senin (7/5/2018). Selama kunjungannya di Indonesia, PM Li rencananya melakukan sejumlah agenda, antara lain pertemuan bilateral dengan Jokowi, mengunjungi Sekretariat ASEAN, dan menghadiri KTT Bisnis Indonesia-China. 

TRIBUNNEWS.COM -- Perdana Menteri Republik Rakyat Tiongkok, Li Keqiang, tengah melakukan kunjungan ke Indonesia.

Senin (7/5/2018) kemarin, Presiden Joko Widada dan PM Li menyepakati dua poin soal kerjasama Indonesia dan China.

Dikutip dari Kompas.com, Jokowi dan PM Li menyepakati adanya kerjasama di bidang pembangunan koridor ekonomi komprehensif nasional dan tentang review desain untuk pembangunan Waduk Jenelata di Gowa serta Waduk Riam Kiwa di Banjar.

Presiden Joko Widodo (kanan) dan Perdana Menteri China Li Keqiang melambaikan tangan di area beranda Istana Presiden, Bogor, Jawa Barat, Senin (7/5/2018). Selama kunjungannya di Indonesia, PM Li rencananya melakukan sejumlah agenda, antara lain pertemuan bilateral dengan Jokowi, mengunjungi Sekretariat ASEAN, dan menghadiri KTT Bisnis Indonesia-China.
Presiden Joko Widodo (kanan) dan Perdana Menteri China Li Keqiang melambaikan tangan di area beranda Istana Presiden, Bogor, Jawa Barat, Senin (7/5/2018). Selama kunjungannya di Indonesia, PM Li rencananya melakukan sejumlah agenda, antara lain pertemuan bilateral dengan Jokowi, mengunjungi Sekretariat ASEAN, dan menghadiri KTT Bisnis Indonesia-China. (AFP PHOTO/POOL/MAST IRHAM)

Kerjasama pembangunan koridor ekonomi komprehensif regional tersebut meliputi empat faktor.

Tiga di antaranya adalah pembangunan pelabuhan, pembangunan ekonomi pesisir, dan pembangunan pengolahan perikanan.

Namun, selain penandatanganan MoU kali ini, ada proyek pembangunan infrastruktur Indonesia yang ternyata hasil kerjasama dengan Tiongkok.

Berikut Tribunnews lansir dari China Xinhua News.

1. Proyek kereta cepat High Speed Train Jakarta-Bandung

Presiden Joko Widodo menghadiri acara peletakan batu pertama (groundbreaking) proyek kereta cepat (High Speed Train/HST) jalur Bandung-Jakarta di Cikalong Wetan, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, Kamis (21/1/2016) silam.
Presiden Joko Widodo menghadiri acara peletakan batu pertama (groundbreaking) proyek kereta cepat (High Speed Train/HST) jalur Bandung-Jakarta di Cikalong Wetan, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, Kamis (21/1/2016) silam. (Tribunnews/HO/Setpres/Laily Rachev)

Proyek ini mulai dibangun pada 2016 lalu dan diperkirakan akan selesai pada triwulan pertama 2019 mendatang.

Bisa jadi HST menjadi proyek paling dinanti masyarakat Jakarta.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Pravitri Retno Widyastuti
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas