Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Gempa di Lombok

4.636 Wisatawan dan Warga Sudah Dievakuasi dari Gili Trawangan, Gili Air dan Gili Meno

Wisatawan tersebut berhasil di evakuasi dari tiga tempat di Lombok yakni Gili Trawangan, Gili Air, dan Gili Meno

4.636 Wisatawan dan Warga Sudah Dievakuasi dari Gili Trawangan, Gili Air dan Gili Meno
Twitter @Sutopo_PN
Evakuasi wisatwan Gili Trawangan pascagempa di Lombok, NTB, Senin (6/8/2018). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sebanyak 4.636 wisatawan baik asing maupun lokal dan warga sudah dievakuasi dari tiga lokasi di Lombok.

Wisatawan tersebut berhasil di evakuasi dari tiga tempat di Lombok yakni Gili Trawangan, Gili Air, dan Gili Meno, ke pelabuhan Bangsal, Benoa dan lembar.

"4.636 wisatawan baik asing,lokal dan warga sudah dievakuasi ke pelabuhan Bangsal, Benoa,dan Lembar hingga Senin (6/8/2018) pukul 20.00 WIB," ujar Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho kepada wartawan, Selasa (7/8/2018).

Ia menjelaskan dari 4.636 wisatawan dan penduduk yang telah dievakuasi, 3.673 ke Pelabuhan Bangsal, 193 ke Pelabuhan Lembar, 770 ke Pelabuhan Benoa.

Sekarang ini, imbuhnya, masih dalam evakuasi dilanjutkan dengan menggunakan 11 kapal.

Adapun tujuan wisatawan dibawa ke Pelabuhan Benoa, Bali (3 kapal), yakni KM Binaiya,Bounty Cruise, dan Patagonia Express. Kemudian ke pelabuhan Lembar, Lombok Barat, NTB (1 kapal), oleh KM Sindo Dwi Utama

Terakhir ke pelabuhan Bangsal, Lombok Utara, NTB (7 kapal), yakni RB 220 Mataram, Boat KPLP, Super scott Boat, KM Putri Island, KM EKa Jaya 25, KM EKa Jaya 26, KMP Nusa Penida.

Dihari kedua pasca bencana gempa bumi melanda Lombok, NTB, pada Minggu (5/8/2018) malam, jumlah korban tewas tercatat terus bertambah.

Data terakhir yang diterima oleh Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menunjukkan korban tewas sudah mencapai angka 105 orang, 236 orang luka-luka, ribuan rumah rusak, dan ribuan warga mengungsi.

"Saat ini korban meninggal dunia hingga siang ini bertambang menjadi 105, dan kemungkinan terus bertambah," ujar Sutopo. (*)

Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Johnson Simanjuntak
  Loading comments...

Berita Terkait :#Gempa di Lombok

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas