Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Hari Buruh

Bukan Cuma Wartawan, Intel-intel Juga ''Disemprot'' Prabowo di Peringatan Hari Buruh

Prabowo Subianto mengingatkan kepada para intelijen bahwa yang menentukan nasib bangsa adalah rakyat.

Bukan Cuma Wartawan, Intel-intel Juga ''Disemprot'' Prabowo di Peringatan Hari Buruh
Tribunnews/Jeprima
Calon Presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto memberi hormat kepada massa saat meninggalkan lokasi seusai menghadiri aksi peringatan Hari Buruh Internasional (May Day) di Tennis Indoor Senayan, Jakarta Pusat, Rabu (1/5/2019). Aksi peringatan May Day yang digelar Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) itu untuk menyuarakan kesejahteraan buruh serta demokrasi jujur dan damai. Tribunnews/Jeprima 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Calon Presiden Prabowo Subianto mengingatkan para intelijen yang ia yakini menyusup pada acara May Day Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI), Rabu (1/5/2019).

Prabowo Subianto mengingatkan kepada para intelijen bahwa yang menentukan nasib bangsa adalah rakyat.

"Untuk intel-intel yang ada di sini, saya kasih imbauan tadi juga peringatan atas nama rakyat Indonesia. Saya beri peringatan kepada kau yang membuka, punya kekuasaan. Saya ingatkan hati-hati rakyat Indonesia yang nantinya menentukan nasib bangsa," ujar Prabowo Subianto.

Prabowo Subianto mengingatkan para intelijen bahwa yang akan menang adalah yang membela kebenaran.

Rakyat, menurut Prabowo Subianto, akan dan telah mencatat setiap penindasan yang dilakukan oleh penguasa.

Calon Presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto menyalami massa saat meninggalkan lokasi seusai menghadiri aksi peringatan Hari Buruh Internasional (May Day) di Tennis Indoor Senayan, Jakarta Pusat, Rabu (1/5/2019). Aksi peringatan May Day yang digelar Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) itu untuk menyuarakan kesejahteraan buruh serta demokrasi jujur dan damai. Tribunnews/Jeprima
Calon Presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto menyalami massa saat meninggalkan lokasi seusai menghadiri aksi peringatan Hari Buruh Internasional (May Day) di Tennis Indoor Senayan, Jakarta Pusat, Rabu (1/5/2019). Aksi peringatan May Day yang digelar Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) itu untuk menyuarakan kesejahteraan buruh serta demokrasi jujur dan damai. Tribunnews/Jeprima (Tribunnews/Jeprima)

"Ingat, rakyat Indonesia mencatat setiap penindasan yang kau buat, dicatat. Seluruh rakyat di seluruh kecamatan, seluruh desa, dusun, catat siapa yang melakukan pelanggaran, catat. Pada saatnya mereka harus bertanggung jawab," katanya.

Prabowo Subianto mengatakan, ada kalanya rakyat sadar dan mengerti kondisi yang sebenarnya terjadi. Pada suatu titik, menurutnya, rakyat akan mengambil keputusan atas kondisi yang dialaminya itu.

Baca: Diciduk KPK, Bupati Talaud Tampak Berdandan Modis Lengkap dengan Topi Baret Merah Muda

Baca: Unjuk Rasa Hari Buruh Ricuh, Polisi Tangkap Penyusup Sampai Puluhan Motor Ditinggalkan

Baca: Misteri Mayat Remaja Putri di Dalam Truk Akhirnya Terkuak, Ternyata Dia Korban Laka Lantas

Baca: Remaja Berusia 16 Tahun di Lampung Jadi Tersangka Kasus Pencurian Motor

Baca: Mendikbud Berharap Sekolah dan Guru Terapkan Pendidikan Berbasis Teknologi Digital

"Ada kalanya, ada saatnya rakyat mengerti, sadar, dan rakyat mengatakan cukup sudah kebohongan, cukup kecurangan, cukup maling berkuasa," tegasnya.

Sebelumnya, Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto kembali menyinggung media saat menyampaikan pidato pada peringatan Hari Buruh di Tennis Indoor, Senayan, Jakarta, Rabu (1/5/2019).

Prabowo Subianto meminta media untuk hati-hati.

Halaman
1234
Penulis: Taufik Ismail
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas