Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Hari Buruh Internasional

Polisi Sebut Kelompok Baju Hitam di Hari Buruh Anarko Sindikalisme adalah Fenomena Internasional

Kapolri Jenderal Tito Karnavian sebut Anarko Sindikalisme, kelompok berbaju hitam di peringatan Hari Buruh merupakan fenomena internasional.

Polisi Sebut Kelompok Baju Hitam di Hari Buruh Anarko Sindikalisme adalah Fenomena Internasional
Kolase Tribun Jabar
Kapolri Jenderal Tito Karnavian sebut Anarko Sindikalisme, kelompok berbaju hitam di peringatan Hari Buruh merupakan fenomena internasional. 

TRIBUNNEWS.COM - Kapolri Jenderal (Pol) Tito Karnavian sebut Anarko Sindikalisme, kelompok berbaju hitam yang beraksi di peringatan Hari Buruh merupakan fenomena internasional.

Kelompok bernama Anarko Sindikalisme tersebut diduga melakukan tindakan yang memancing kerusuhan di beberapa kota saat peringatan Hari Buruh pada Rabu (1/5/2019).

Peringatan Hari Buruh yang disusupi kelompok tersebut terjadi di Bandung, Malang dan Makassar.

"Ada satu kelompok yang namanya Anarko Sindikalisme, ini bukan kelompok fenomena lokal tapi fenomena internasional," ungkap Tito di Rupatama Mabes Polri, Jakarta Selatan, Kamis (2/4/2019) dilansir Kompas.com.

Tito Karnavian mengatakan kelompok tersebut terdoktrinisasi secara global.

Baca: 619 Orang Berpakaian Hitam-hitam Diamankan di Mako Brimob Polda Jabar Lalu Digunduli

Baca: Instrumen KUHAP Mana yang Bolehkan Polisi Gunduli dan Jemur Massa Berbaju Hitam di Bandung?

Kelompok Anarko Spindikalisme terdoktrin bahwa pekerja tak boleh dikekang oleh aturan.

Tito Karnavian mengatakan Anarko Sindikalisme, sudah lama berkembang di luar negeri, namun baru terdeteksi bermunculan di Indonesia beberapa tahun lalu.

"Kita lihat mereka tahun-tahun yang lalu ada di Yogyakarta, ada di Bandung, sekarang sudah ada di Surabaya, ada di Jakarta, dan mereka sayangnya melakukan aksi kekerasan vandalisme, corat-coret simbol A, ada yang merusak pagar jalan," ungkapnya.

Tito pun memastikan bahwa Polri akan menindak tegas kelompok tersebut.

Beberapa penindakan telah dilakukan terhadap kelompok tersebut.

Halaman
1234
Penulis: Fitriana Andriyani
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas