Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Ditjen Pas Nonaktifkan Kalapas Narkotika Nusakambangan, Ini Penyebabnya

Kepala Lapas Narkotika Nusakambangan telah dinonaktifkan setelah terjadi pemindahan tahanan narkotika ke Lapas Narkotika Nusakambangan.

Ditjen Pas Nonaktifkan Kalapas Narkotika Nusakambangan, Ini Penyebabnya
Ditjen PAS
ilustrasi 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Glery Lazuardi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kepala Lapas Narkotika Nusakambangan telah dinonaktifkan.

Upaya nonaktif itu dilakukan oleh pihak Direktorat Jenderal Pemasyarakatan (Ditjen Pas) setelah terjadi pemindahan tahanan narkotika ke Lapas Narkotika Nusakambangan.

Kepala Bagian Humas Ditjen Pemasyarakatan Ade Kusmanto, mengonfirmasi hal tersebut.

"Saat ini Kalapas Narkotika Nusa Kambangan berinisial HM, telah dinonaktifkan dari jabatannya," kata dia, dalam keterangannya, Kamis (2/5/2019).

Setelah upaya penonaktifan itu,  jabatan Kalapas Narkotika Nusakambangan pada saat ini digantikan oleh pelaksana harian dari Kabid Pembinaan Lapas Batu Irman Jaya.

Sementara itu, pihak Ditjen Pas sudah melakukan pemeriksaan kepada 13 orang petugas, termasuk HM, Pemeriksaan dilakukan terkait tindakan kekerasan fisik kepada narapidana pindahan oleh petugas.

"Tindakan tersebut tidak sesuai prosedur dan bertentangan dengan UU No.12 tentang Pemasyarakatan yang menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia," kata Ade.

Untuk diketahui, insiden kekerasan terhadap narapidana pindahan itu terjadi pada Kamis (28/3/2019), sekitar pukul 13.30 WIB. Rombongan 26 narapidana dari Lapas Grobokan dan Lapas Bangli tiba di pos Satgas Wijayapura.

Lalu, dilakukan penggantian dari borgol rantai menjadi borgol perorangan untuk dapat masuk dan diperiksa satu persatu oleh satgas pengamanan penyeberangan.

Sesampai keluar dari pintu belakang pos Wijayapura menuju kapal penyeberangan terjadi tindak kekerasan atau perlakuan kekerasan fisik kepada narapidana pindahan oleh para petugas yang bertugas, sebagaimana dalam video viral yang beredar.

Menurut Ade, tindakan itu, dilakukan tidak direncanakan, dimungkinkan dipicu karena para narapidana kurang merespons cepat para petugas untuk segera menaiki kapal.

Selain itu, dia menambahkan, tindakan itu dimungkinkan juga sebagai tindakan shock therapy kepada narapidana kasus narkoba seperti bandar.

Upaya itu dilakukan agar tidak melanggar tata tertib selama menjalani pidana di lapas narkotika Nusakambangan.

"Tetapi tindakan itu tidak sesuai dengan standard operating procedure," tambahnya.

Penulis: Glery Lazuardi
Editor: Sugiyarto
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas