Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Penangkapan Terduga Teroris

Pak Jenggot Bisa Bikin Bom Dahsyat, Polisi dan Massa di Depan KPU Jadi Target

Dedi Prasetyo mengatakan, Pak Jenggot punya kemampuan merakit bom berdaya ledak besar.

Pak Jenggot Bisa Bikin Bom Dahsyat, Polisi dan Massa di Depan KPU Jadi Target
Yudistira Wanne/Tribun Bogor
Densus 88 Anti Teror Polri hari ini menggelar olah TKP di kediaman terduga teroris beriniaial E alias AR di wilayah Kandang Roda, Naggewer, Kecamatan Cibinong, Kabupaten Bogor, Sabtu (18/5/2019) pukul 08.30 WIB. 

TRIBUNNEWS.COM, BOGOR - Sehari setelah melakukan penangkapan terhadap E alias AR alias Pak Jenggot (51), Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror melakukan olah tempat kejadian perkara, Sabtu (18/5/2019).

Barang bukti yang ditemukan cukup mengejutkan di antaranya sejumlah bahan peledak, lengkap dengan buku panduan membuat bom.

"Barang bukti berupa enam bom dari bahan yang sudah jadi. Ada satu buah buku catatan tentang bagaimana merakit bom. Kemudian berbagai jenis senjata tajam, ada air softgun. Ada pula bahan-bahan pembuat bom, termasuk detonator," ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri, Brigjen Pol Dedi Prasetyo, di Mabes Polri, Sabtu.

Dedi Prasetyo menambahkan, Pak Jenggot punya kemampuan merakit bom berdaya ledak besar.

"Kemampuan E sama seperti kelompok JAD (Jamaah Ansharut Daulah) Lampung dan JAD Bekasi," katanya.

Baca: Aksi Kedaulatan Rakyat Dimulai Besok, Politisi PKB: Kami Diam Saja di Depan Bawaslu

Ia juga telah melakukan beragam eksperimen, termasuk memiliki laboratorium untuk membuat bom.

"Berbagai senyawa telah mereka coba. Ia juga punya laboratorium untuk membuat bom. Telah disiapkan antara lain penanak nasi yang digunakan sebagai media bom berdaya ledak tinggi," jelasnya.

Pak Jenggot beserta kelompoknya memang telah menyiapkan beberapa agenda peledakan, termasuk melakukan aksi pada 22 Mei 2019, saat Komisi Pemilihan Umum (KPU) mengumumkan hasil Pemilu 2019.

"Sasarannya, menurut mereka, thogut, yaitu polisi yang sedang menjalankan tugas. Kedua, mereka menyasar kerumunan massa di depan KPU. Mereka mengikuti dinamika perkembangan saat ini," tambah Dedi Prasetyo.

Olah TKP dilakukan di kediaman Pak Jenggot, kawasan Kandang Roda, Naggewer, Kecamatan Cibinong, Kabupaten Bogor, dimulai sekira pukul 08.30 WIB.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Dewi Agustina
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas