Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Belajar dari Kasus Setnov, KPK Serius Ingin Pindahkan Napi Koruptor ke Nusakambangan

Febri menyebut 'Rencana Aksi' merupakan wacana yang sebelumnya disusun Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (HAM).

Belajar dari Kasus Setnov, KPK Serius Ingin Pindahkan Napi Koruptor ke Nusakambangan
Tribunnews.com/ Dennis Destryawan
Juru Bicara KPK Febri Diansyah di kantor KPK, Jakarta Selatan 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Febri Diansyah menjelaskan rencana pemindahan narapidana kasus korupsi ke lembaga pemasyarakatan (lapas) berkategori Maximum Security di Nusakambangan merupakan bagian dari 'Rencana Aksi'.

Pernyataan tersebut ia sampaikan untuk mengingatkan kembali terkait rencana tersebut.

"Perlu juga kami ingatkan kembali, bahwa rencana penempatan napi korupsi ke Lapas Maximum Security di Nusakambangan adalah salah satu dari Rencana Aksi," ujar Febri, kepada wartawan, Selasa (18/6/2019).

Ia menyebut 'Rencana Aksi' merupakan wacana yang sebelumnya disusun Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (HAM).

Hal itu yang kemudian disampaikan kepada pihaknya untuk dipertimbangkan.

Baca: Komedian Epy Kusnandar Berhasil Sembuh dari Kanker Otak Berkat Minum Ramuan Ini

"(Rencana) yang justru disusun oleh Kementerian Hukum dan HAM yang kemudian disampaikan pada KPK," jelas Febri.

Febri kemudian menyebutkan contoh penerapan kebijakan yang baru saja dilakukan kepada napi koruptor Setya Novanto (SN) yang dipindahkan ke Lapas Gunung Sindur lantaran terlihat berada di area publik selama masa tahanannya.

Baca: Dul Jaelani Tak Diberi Uang Jajan Ayah Tirinya, Anak Maia Estianty Ini Hormati Prinsip Irwan Mussry

Setya Novanto memang kini menghuni lapas dengan pengamanan maksimum atau berkategori Maximum Security, seperti yang disampaikan Kemenkumham.

"Bahkan jika kita melihat kebijakan pemindahan Setya Novanto saat ini ke Lapas Gunung Sindur, sebagaimana yang disampaikan pihak Kemenkumham bahwa SN ditempatkan di tempat yang masuk kategori Maximum Security," kata Febri.

Melihat dari apa yang telah diterapkan kepada Setya Novanto, ia menilai bisa saja kebijakan yang sama diterapkan pada napi koruptor yang memiliki 'kebiasaan' serupa.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Sanusi
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas