Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Aksi Heroik Anggota Penerbang TNI AD Bantu Ibu Melahirkan di Sulawesi Tengah, Ini Foto-fotonya

Aksi heroik ditunjukkan prajurit Satgas Tindak dan Tim Penerbang TNI AD saat menyelamatkan seorang ibu yang hendak melahirkan

Aksi Heroik Anggota Penerbang TNI AD Bantu Ibu Melahirkan di Sulawesi Tengah, Ini Foto-fotonya
Dispenad
Prajurit Satgas Tindak dan Tim Penerbang TNI AD bantu warga yang hendak melahirkan di wilayah pegunungan Salubanga, Kabupaten Parigi Mautong, Sulawesi Tengah. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Aksi heroik ditunjukkan prajurit Satgas Tindak dan Tim Penerbang TNI AD yang tergabung dalam Satgas Tinombala saat menyelamatkan seorang ibu yang hendak melahirkan Muhammad Helly Perkasa.

Aksi heroik itu melalui evakuasi udara menggunakan helikopter di wilayah pegunungan Salubanga, Kabupaten Parigi Mautong, Sulawesi Tengah.

Hal tersebut disampaikan Dansatgas TNI selaku Wakil Kepala Operasi Satgas Tinombala, Kolonel Inf Dody Triwinarto dalam rilis tertulisnya di Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah, Senin (29/7/2019).

Prajurit Satgas Tindak dan Tim Penerbang TNI AD bantu warga yang hendak melahirkan 1
Prajurit Satgas Tindak dan Tim Penerbang TNI AD bantu warga yang hendak melahirkan di wilayah pegunungan Salubanga, Kabupaten Parigi Mautong, Sulawesi Tengah.

Diungkapkan Dansatgas TNI, proses ibu yang hendak melahirkan bernama Heriani pada Sabtu (27/7/2019) harus dievakuasi menggunakan helikopter di wilayah Pegunungan Salubanga.

“Evakuasi melalui udara ini merupakan pilihan terbaik untuk menyelamatkan Sang ibu dan jabang bayi, karena medannya tempat tinggalnya yang cukup sulit, apalagi kalau melalui jalan darat membutuhkan sekitar 5 jam perjalanan menuju Puskesmas terdekat, terlebih di wilayah tersebut tidak ada tenaga medis “ ujarnya.

Baca: Aceh Jadi Provinsi dengan Peningkatan Indeks Demokrasi Tertinggi pada 2018

Baca: 7 Fakta Perjalanan Cinta Roger Danuarta-Cut Meyriska, Cinlok, Tak Dapat Restu & Lamaran Romantis

Baca: Baiq Nuril Ingin Ambil Keppres Amnesti Langsung dari Jokowi

Baca: Ucapan Manis Sandiaga Uno untuk Sang Istri di Hari Ulang Tahun Pernikahan

Penyelematan ini jelasnya, berawal saat Tim Penerbad menerima perintah untuk melakukan dorongan logistik bagi pasukan dari Satgas Tindak yang sedang memburu DPO Mujahidin Indonesia Timur (MIT) Kelompok Ali Kalora, di wilayah Pegunungan Biru dan Salubanga.

Prajurit Satgas Tindak dan Tim Penerbang TNI AD bantu warga yang hendak melahirkan 2
Prajurit Satgas Tindak dan Tim Penerbang TNI AD bantu warga yang hendak melahirkan di wilayah pegunungan Salubanga, Kabupaten Parigi Mautong, Sulawesi Tengah.

Setelah proses dorongan logistik selesai, mendapat informasi dari Komandan Pos Air Teh, Lettu Inf Handarwoko, di Dusun Tagara Atas, Salubanga bahwa ada warga yang membutuhkan pertolongan.

Dansatgas TNI pun memerintahkan prajuritnya untuk segera memberi pertolongan.

“Saya mendapat laporan bahwa ada salah satu warga yang mau melahirkan di rumah, namun keadaannya kritis karena sebagian badan dari bayi masih tertinggal di dalam kandungan, jadi harus evakuasi secepatnya,” jelas Dody Triwinarto.

“Selanjutnya, Pilot Mayor (Cpn) Andung segera putar haluan menuju ke titik jemput di Dusun Air Teh. Di sana, beberapa orang personel Satgas beserta warga setempat sudah menunggu dalam membantu proses evakuasi,” tuturnya.

Prajurit Satgas Tindak dan Tim Penerbang TNI AD bantu warga yang hendak melahirkan 3
Prajurit Satgas Tindak dan Tim Penerbang TNI AD bantu warga yang hendak melahirkan di wilayah pegunungan Salubanga, Kabupaten Parigi Mautong, Sulawesi Tengah.

Disampaikan Dody Triwinarto lagi, berkat kerja sama dan koordinasi yang cepat dan padu, tidak lebih dari enam menit, Ibu dan bayi tersebut berhasil sampai di Puskesmas Sausu untuk menjalani persalinan.

“Alhamdulillah, setelah ditangani petugas kesehatan, Sang ibu dapat melalui persalinan dalam keadaan lancar dan bayi yang dilahirkan dalam kondisi sehat. Si ibu pun kemudian memberi nama bayi laki-lakinya Muhammad Helly Perkasa untuk mengenang peristiwa yang dialaminya,” terangnya.

Heriani (37) pun dengan rona bahagia mengisahkan bahwa apa yang dialamainya merupakan kejadian luar biasa dibawa dengan helikopter dalam proses persalinan anaknya.

“Supaya mudah diingat, semoga nama Muhammad Helly Perkasa menjadi berkah untuk keluarga,” ujar seorang kerabat yang mendampingi Heriani.

Pihak keluarga tidak henti-hentinya mengucap syukur dan menyampaikan terima kasihnya kepada aparat TNI-Polri, khususnya jajaran Satgas Tinombala yang telah membantu proses evakuasi dan persalinan.

Untuk diketahui, Satgas Tindak dan Tim Penerbad TNI yang tergabung dalam Satgas Tinombala 2019 dibawah penanggungjawab operasi Kapolda Sulteng.

Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Adi Suhendi
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas