Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Rocky Gerung: Para Elite Politik Enggan Beroposisi Karena Takut Dianggap Pecundang

Rocky Gerung menyebut dewasa ini, para elite politik di Indonesia sebagian besar masih merasa bahwa kedudukan oposisi di bawah derajat kubu pemerintah

Rocky Gerung: Para Elite Politik Enggan Beroposisi Karena Takut Dianggap Pecundang
tribunnews.com/ Chaerul Umam
Rocky Gerung di Padepokan Pencak Silat TMII Jakarta Timur, Jumat (2/8/2019). 

Laporan wartawan tribunnews.com, Danang Triatmojo

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Usai Joko Widodo-Maruf Amin ditetapkan sebagai presiden dan wakil presiden terpilih oleh KPU RI, beberapa partai politik yang sebelumnya berada di kubu oposisi, mulai bermanuver merapat ke kubu pemerintah.

Sebut saja PAN, Partai Gerindra, dan Partai Demokrat yang sudah tebar pesona kepada Jokowi-Ma'ruf.

Menanggapinya, pengamat politik Rocky Gerung menyebut dewasa ini, para elite politik di Indonesia sebagian besar masih merasa bahwa kedudukan oposisi di bawah derajat kubu pemerintahan.

Padahal menurutnya, jika di luar negeri kedudukan oposisi setara Perdana Menteri.

Baca: Gempa Bumi 7,4 SR Guncang Banten: Ini Hal-hal yang Harus Dilakukan Pasca Gempa Terjadi

Baca: Kesaksian Warga Banten Saat Diguncang Gempa: Pohon Goyang Kencang Banget, Warga Lari Keluar Rumah

Baca: Gempa 7,4 Magnitudo di Banten Berpotensi Tsunami, Warga: Allahu Akbar

"Itu masalahnya. Karena orang merasa beroposisi itu nomor dua. Padahal oposisi itu setara dengan perdana menteri kalau di luar negeri," ungkap Rocky usai diskusi bertajuk 'Oposisi Tugas Suci Amanat Rakyat 2019' di Padepokan Pencak Silat, Jakarta Timur, Jumat (2/8/2019).

Berkenaan dengan itu, Rocky mengatakan selama satu minggu ke belakang, banyak elite politik berlomba menerjemahkan apa fungsi oposisi.

Kedudukan oposisi dalam membangun negeri ia nilai masih menjadi momok yang ditakuti kalangan elite.

Bahkan, masih ada yang beranggapan bahwa kedudukan oposisi adalah pecundang pencari masalah.

"Padahal itu hal yang normal dalam demokrasi. Jadi seolah-olah orang takut untuk beroposisi, karena dianggap sebagai pecundang, dianggap sebagai orang kalah yang nyari gara-gara," ujar dia.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Danang Triatmojo
Editor: Adi Suhendi
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas