Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Moeldoko: Indeks Pembangunan Manusia Kita Tertinggal Jauh dari Singapura

Moeldoko menyatakan indeks pembangunan manusia (IPM) Indonesia tertinggal jauh dari negara tetangga, yaitu Singapura.

Moeldoko: Indeks Pembangunan Manusia Kita Tertinggal Jauh dari Singapura
TRIBUNNEWS.COM/TRIBUNNEWS.COM/FX ISMANTO
Kepala Staf Kepresidenan Indonesia Jenderal TNI (Purn.) Dr. H. Moeldoko, memberi sambutan saat menghadiri HUT Perum PPD ke-65, Senin (22/7/2019) yang berlangsung di Kantor Perum PPD, Ciputat. Dalam sambutannya dihadapan ratusan karyawan yang hadir Moeldoko memberi ucapan selamat kepada Perum PPD ke-65. TRIBUNNEWS.COM/FX ISMANTO 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko menyatakan indeks pembangunan manusia (IPM) Indonesia tertinggal jauh dari negara tetangga, yaitu Singapura.

Indonesia berada di rangking ke-36 dari 114 negara di dunia, sedangkan Singapura di urutan kedua.

Menurutnya pemerintah saat ini berupaya mempersempit gap IPM dengan segala perbaikan di berbagai sektor.

“Masalahnya kita tidak bisa bandingkan dengan Singapura. Persoalan Depok lebih rumit ketimbang Singapura,” kelakar Mantan Panglima TNI tersebut di kantor Bappenas, Jakarta, Rabu (14/8/2019).

Moeldoko juga menyebut Korea Selatan dengan luas negara kecil di Asia yang mampu kompetitif di urutan ke-14.

Upaya memperbaiki IPM yang akan dilakukan pemerintah, menurut Moeldoko, yakni menciptakan perluasan lapangan kerja dengan SDM berkualitas.

Pemerintah berkomitmen menjaga indeks ini tidak jauh dari lima negara maju di dunia.

Kemudian membangun human capital dari lima modal emosional, intelektual, sosial, spiritual, dan psychological.

Baca: Soal Enzo, Moeldoko Bilang Pasti Ketahuan Jika Ada Penyimpangan

Baca: Jika Terbukti HTI, Moeldoko: Taruna Bisa Dikeluarkan

“Inilah unsur yang perlu diberikan untuk membangun SDM yang unggul maka harus ditanamkan di sekolah di pesantren, dan lainnya,” papar Moeldoko.

Sebagai realisasi mendukung peningkatan IPM, pemerintah juga mendorong perbaikan kualitas kesehatan dengan memberikan Kartu Indonesia Sehat (KIS) kepada 96,7 juta jiwa.

Pemerintah juga memprioritas perbaikan kualitas pendidikan, melalui Kartu Indonesia Pintar (KIP) yang mencapai 20,3 juta siswa penerima.

“Di tahun 2019 ini, Kemenkeu menganggarkan Rp 66 triliun untuk LPDP/dana abadi pendidikan. Tahun 2020 ditargetkan 400 ribu penerima Kartu Indonesia Pintar (KIP) Kuliah. Tahun 2020 ditargetkan 2 juta kartu Pra Kerja yang terdiri dari 1,5 juta kartu digital dan 500 ribu kartu konvensional,” ulas Moeldoko.

Menurutnya, pemerintah juga melakukan perbaikan kualitas perguruan tinggi dan Iptek serta menyiapkan dana abadi perguruan tinggi dengan alokasi Rp 1 triliun sampai Rp 2 triliun.

Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Reynas Abdila
Editor: Sanusi
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas