Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Tak Hanya Iuran BPJS Kesehatan, Tarif Listrik 900 VA juga Akan Naik pada 2020

Pada 2020, pemerintah berencana mencabut subsidi listrik 24,4 juta pelanggan 900 VA. Rencana itu terungkap dalam rapat panitia kerja (Panja).

Tak Hanya Iuran BPJS Kesehatan, Tarif Listrik 900 VA juga Akan Naik pada 2020
TRIBUN JATENG/WAHYU SULISTIYAWAN
Petugas memperbaiki jaringan listrik di jalan Kelud Raya, Kota Semarang, Jateng, Kamis (19/3/2015). Pemerintah akan menaikan tarif listrik pada awal April 2015 untuk pelanggan rumah tangga dengan batas daya 1.300 volt ampere (VA) dan 2.200 VA. TRIBUN JATENG/WAHYU SULISTIYAWAN 

TRIBUNNEWS.COM – Belum selesai pro dan kontra soal kenaikan iuran program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) BPJS Kesehatan, pemerintah juga berencana untuk menaikkan tariff listrik 900 VA.

Pada 2020, pemerintah berencana mencabut subsidi listrik 24,4 juta pelanggan 900 VA.

Rencana itu terungkap dalam rapat panitia kerja (Panja) anggaran terkait subsidi di Ruang Badan Anggaran DPR, Selasa (3/9/2019).

Dikutip dari Kompas.com, Rabu (4/9/2019), dalam rapat itu pemerintah diwakili oleh Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan, Suahasil Nazara dan jajaran Dirjen Kementerian ESDM yang salah satunya adalah Dirjen Ketenagalistrikan, Rida Mulyana.

Usulan pencabutan subsidi untuk 24,4 juta pelanggan listrik 900 VA itu datang langsung dari Kementerian ESDM.

Alasannya, 24,4 juta pelanggan tersebut dinilai masuk ke dalam kategori rumah tangga mampu (RTM).

“Apabila R1 900 VA-RTM dilepas subsidinya maka subsidi listrik menjadi Rp 54,79 triliun,” ujar Rida saat memberikan pemaparan.

BACA SELENGKAPNYA >>>

Ikuti kami di
Penulis: Widi Pradana Riswan Hermawan
Editor: Fathul Amanah
Sumber: TribunnewsWiki
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas