Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Seleksi Pimpinan KPK

Tak Ada Jaksa di Pimpinan KPK Jilid V, Ini Komentar Jaksa Agung

Ia menilai pihaknya telah memiliki banyak jaksa yang bekerja di lembaga superbody tersebut. Adapun jumlah yang ia sebut sebanyak 90 orang.

Tak Ada Jaksa di Pimpinan KPK Jilid V, Ini Komentar Jaksa Agung
Tribunnews.com/ Fransiskus Adhiyuda
Jaksa Agung M Prasetyo 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pimpinan KPK Jilid V telah dipilih oleh Komisi III, Kamis (12/9) malam. Dari lima orang yang terpilih tak ada satu pun yang berprofesi sebagai jaksa.

Menanggapi hal itu, Jaksa Agung RI HM Prasetyo mengaku tak ambil pusing dan tak mempermasalahkan perihal tak ada jajarannya yang memimpin di lembaga antirasuah tersebut.

Ia menilai pihaknya telah memiliki banyak jaksa yang bekerja di lembaga superbody tersebut. Adapun jumlah yang ia sebut sebanyak 90 orang.

"Ya ndak apa-apa, kami punya 90 jaksa lebih di situ (KPK). Mereka yang nanti bekerja di sana untuk kasus-kasus yang ditangani oleh KPK," ujar Prasetyo, di Kejaksaan Agung, Jakarta Selatan, Jumat (13/9/2019).

Di sisi lain, Prasetyo membantah bahwa tak terpilihnya Johanis Tanak sebagai pimpinan KPK periode 2019-2023 itu lantaran terkait dengan adanya intervensi dari Jaksa Agung dalam kasus yang melibatkan kader Partai NasDem H Bandjela Paliudju.

Baca: Berujung Ricuh, Polisi Sebut Ada Salah Paham Antara Pegawai KPK dengan Massa Aksi

Tak hanya itu, mantan politisi Nasdem tersebut juga menegaskan bahwa dirinya lah yang mengusulkan Johanis Tanak untuk mengikuti seleksi capim KPK.

"Ndak ada, konflik apa, yang mengatakan konflik kan kalian, ndak ada konflik. Saya usulkan Tanak untuk ikut seleksi capim KPK, konflik apa," tandas Prasetyo.

Sebelumnya diberitakan, rangkaian uji kelayakan dan kepatutan (fit and proper tes) 10 Calon Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) telah rampung, pada Kamis malam, (12/9/2019).

Usai uji kelayakan dan kepatutan, Komisi III menskor rapat selama 20 menit. Rapat kemudian dilanjutkan pada pukul 23.50 Wib dengan diawali pembacaan daftar kehadiran anggota Komisi III.

Penentuan Calon Pimpinan KPK terpilih ditentukan melalui voting oleh 56 anggota Komisi III yang hadir. Masing masing anggota Komisi III akan memilih 5 dari 10 calon pimpinan.

Adapun 5 Capim yang terpilih menjadi komisioner KPK yakni:

1.Alexander Marwata – (Komisioner KPK) 53 suara
2. Firli Bahuri – (Anggota Polri) 56 suara
3. Lili Pintauli Siregar – (Advokat) 44 suara
4. Nawawi Pomolango – (Hakim) 50 suara
5. Nurul Ghufron – (Dosen‎) 51 suara

"Jadi berdasarkan hasil voting bisa disepakati ya," ujar Ketua Komisi III Aziz Syamsuddin .

Adapun hasil seluruh voting Capim KPK yakni:

1.Alexander Marwata – (Komisioner KPK) 53 suara
2. Firli Bahuri – (Anggota Polri) 56
3. I Nyoman Wara – (Auditor BPK) 0
4. Johanis Tanak – (Jaksa) 0
5. Lili Pintauli Siregar – (Advokat) 44 suara
6. Luthfi Jayadi Kurniawan – (Dosen) 7
7. Nawawi Pomolango – (Hakim) 50
8. Nurul Ghufron – (Dosen‎) 51
9. Roby Arya – (PNS Sekretaris Kabinet) 0
10. Sigit Danang Joyo – (PNS) 19

Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Vincentius Jyestha Candraditya
Editor: Johnson Simanjuntak
  Loading comments...
© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas