Tribun

Rusuh di Papua

Polda Papua Pastikan Wamena Kondusif, Masyarakat Diimbau Tak Mudah Percaya Kabar Hoax

Kombes AM Kamal memastikan Wamena kondusif, ia juga meminta warga tidak mudah percaya kepada hoax yang tidak bisa dipertanggungjawabkan kebenarannya.

Editor: Dewi Agustina
zoom-in Polda Papua Pastikan Wamena Kondusif, Masyarakat Diimbau Tak Mudah Percaya Kabar Hoax
youtube
Kabid Humas Polda Papua Kombes AM Kamal dalam jumpa pers di Polda Papua, Rabu (15/11/2017). 

TRIBUNNEWS.COM, PAPUA - Kondisi di Wamena, Papua berangsur kondusif usai aksi demonstrasi yang berujung kerusuhan pada Senin (23/9/2019) lalu.

Aktivitas masyarakat di Wamena telah normal dan perdagangan di pasar mulai menggeliat.

Hal ini disampaikan oleh Kepala Bidang Humas Polda Papua Kombes Pol AM Kamal saat dihubungi Tribun Network dari Jakarta, Sabtu (28/9/2019).

AM Kamal menuturkan masyarakat di Wamena telah beraktivitas secara normal.

"Wamena berangsur kondusif. Aparat gabungan TNI dan Polri masih berpatroli untuk menjaga dan menjamin keamanan warga," katanya.

AM Kamal berharap tidak ada lagi aksi provokasi yang mengarah ke tindakan anarkistis di Wamena.

Dia juga meminta warga tidak mudah percaya kepada hoax yang tidak bisa dipertanggungjawabkan kebenarannya.

Aparat gabungan tak hanya menjaga perekonomian dan aktivitas publik.

Mereka juga menjaga beberapa objek vital di Wamena.

Baca: Penyebab Ratna Sari Dewi Cium Aroma Soekarno Pada Haul Sang Proklamator, Fakta Dikuak Rachmawati

Sebanyak 31 orang meninggal dunia akibat kerusuhan di Wamena.

Satu di antaranya adalah seorang dokter, yaitu Soeko Marsetiyono.

Soeko ditemukan dalam kondisi terluka di Wamena dan sempat mendapatkan perawatan di RSUD Wamena.

Soeko Marsetiyom, korban kerusuhan di Wamena dimakamkan
Soeko Marsetiyom, korban kerusuhan di Wamena dimakamkan (TribunMataram Kolase/ Kompas.com Wijaya Kusuma)

AM Kamal mengatakan Polri bakal menjamin para tenaga kesehatan di Wamena.

Dia meminta para tenaga kesehatan tidak perlu takut menjalankan tugas di Wamena.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas