Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Demo Tolak RUU KUHP dan KPK

Disebut 'Ngelunjak' karena Tolak Bertemu Jokowi, BEM Trisakti: Membiarkan Kesalahan adalah Kejahatan

BEM Trisakti ngaku tak diundang Jokowi untuk diskusi, berikan dua saran ini jika pemerintah ingin undang mahasiswa lagi.

Disebut 'Ngelunjak' karena Tolak Bertemu Jokowi, BEM Trisakti: Membiarkan Kesalahan adalah Kejahatan
YouTube KOMPASTV
Perwakilan BEM Universitas Trisakti Edmund Seko mengaku tidak diundang secara resmi oleh Jokowi 

TRIBUNNEWS.COM - Pihak Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Indonesia dianggap 'ngelunjak' atau banyak mau lantaran menolak pertemuan dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk membahas protes soal UU KPK dan RUU yang dianggap bermasalah, Jumat (27/9/2019),

Perwakilan BEM Universitas Trisakti Edmund Seko mengaku tidak diundang secara resmi oleh Jokowi dan ingin agar pihak pemerintah melakukan tindakan semestinya jika memang ingin berdialog dengan mahasiswa.

Dilansir TribunWow.com, hal tersebut disampaikan Edmund dalam tayangan 'Rosi' unggahan kanal YouTube KOMPASTV, Jumat (4/10/2019).

Rosiana Silalahi sang pembawa acara menyinggung alasan mahasiswa tak ingin bertemu Jokowi lantaran mengharapkan diskusi terbuka yang disiarkan di televisi.

Rosi menyebut keinginan mahasiswa itu dianggap sebagian masyarakat sebagai tindakan yang 'ngelunjak' serta berlebihan.

"Alasan itu salah satunya siaran TV secara langsung begitu supaya dilihat oleh penduduk, orang bilang alasan ini terlalu berlebihan alias ngelunjak," ujar Rosi.

Edmund kemudian mengutip kalimat dari aktivis Soe Hok Gie bahwa membiarkan kesalahan adalah sebuah bentuk kejahatan.

Menurutnya, kalimat tersebut cocok untuk menggambarkan mahasiswa yang disebut ingin menghalangi kejahatan dari pemerintah dan membela kepentingan rakyat.

"Soe Hok Gie pernah bilang gitu bahwa 'Saya memilih melakukan demonstrasi karena membiarkan kesalahan adalah kejahatan'," ujar Edmund.

"Artinya bahwa mahasiswa ke jalan atau melakukan demonstrasi adalah bagian dari menghalangi kejahatan itu hadir," imbuhnya.

BACA SELENGKAPNYA >>>

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Rekarinta Vintoko
Sumber: TribunWow.com
  Loading comments...

Berita Terkait :#Demo Tolak RUU KUHP dan KPK

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas