Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kepala PPATK: Teroris Sekarang Terima Dana di Luar Negeri

PPATK mengendus adanya penerimaan dana di luar negeri untuk aksi terorisme di Indonesia dalam beberapa waktu belakangan.

Kepala PPATK: Teroris Sekarang Terima Dana di Luar Negeri
Rizal Bomantama/Tribunnews.com
Kepala PPATK (Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan) Kiagus Ahmad Badaruddin mendatangi kantor Kemenko Polhukam di Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Selasa (19/11/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kepala PPATK (Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan) Kiagus Ahmad Badaruddin mengatakan penerimaan dana aksi terorisme di Indonesia saat ini tak hanya bisa dilakukan di dalam negeri.

PPATK mengendus adanya penerimaan dana di luar negeri untuk aksi terorisme di Indonesia dalam beberapa waktu belakangan.

“Teroris sekarang kan tidak hanya menerima dari dalam negeri, tapi juga terimanya di luar negeri lalu baru dibagikan dari sana atau dibawa. Banyak teknisnya,” ungkap Kiagus ditemui di Kantor Kemenko Polhukam, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Selasa (19/11/2019).

Baca: Menko Polhukam dan Kepala PPATK Rapat Persiapan Indonesia Jadi Anggota FATF

Kiagus menegaskan modus pencucian uang untuk aksi terorisme terus berkembang dan pihak PPATK terus mempelajari modus-modus baru.

Pihaknya juga tak menampik masih banyaknya rekening-rekening baru yang bermunculan menggalang dana untuk aksi terorisme meskipun sudah banyak yang ditutup.

Baca: Paham Radikalisme Subur di Kalangan Anak Muda, Ini Tips Mengatasinya dari Kacamata Psikologi

“Yang dimatikan kan sudah banyak, mereka juga tidak mungkin secara jelas mencantumkan nama organisasi mereka, ada yang sudah dimatikan untuk menutup alirannya tapi kemudian hidup lagi banyak.”

“Yang penting kita jangan kalah semangat dengan teroris,” pungkasnya.

Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Rizal Bomantama
Editor: Johnson Simanjuntak
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas