Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Wantimpres Jokowi

Cerita Oso Dicari-cari Pratikno untuk Ditawari Jabatan Wantimpres

Dalam pertemuan itu, lanjut Oso, Pratikno‎ menyampaikan Presiden Jokowi ingin agar dirinya menjadi Wantimpres di pemerintahan keduanya.

Cerita Oso Dicari-cari Pratikno untuk Ditawari Jabatan Wantimpres
Tribunnews.com/Theresia Felisiani
Ketua Umum Partai Hanura Oesman Sapta Odang atau Oso (jaket hitam). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com Theresia Felisiani

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - ‎Ketua Umum Partai Hanura Oesman Sapta Odang atau Oso menolak tawaran menjadi Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) karena masih ingin mengurus partainya.

Ditemui di Komplek Istana Kepresidenan Jakarta, Jumat (13/12/2019), Oso berbagi cerita bagaimana dalam beberapa minggu terakhi kalau dia dicari-cari oleh Menteri Sekretaris Negara Pratikno.

"Beberapa minggu ini saya dicari Pak Pratikno tapi saya di luar kota. Nanti kan bisa ditanyakan ke Pak Pratikno benar tidaknya. Lalu saya tadi diundang oleh Pak Pratikno. Sebetulnya kemarin, tapi saya baru datang tadi malam dari luar kota dan baru sekarang bisa menemui Pak Pratikno," tutur Oso.

Baca: ‎Oesman Sapta Ngaku Ditawari Jadi Wantimpres Jokowi

Dalam pertemuan itu, lanjut Oso, Pratikno‎ menyampaikan Presiden Jokowi ingin agar dirinya menjadi Wantimpres di pemerintahan keduanya.

Merespon itu, Oso langsung menjawab dirinya tidak bisa menerima tawaran lantaran ingin tetap berjuang di Partai Hanura.

Atas tawaran itu, Oso mengaku sangat berterima kasih.

Dia pun memohon maaf karena tidak bisa menjadi Wantimpres.

"‎Tentunya Bapak Presiden tahu sikap dan sifat saya. Saya menyampaikan ini (penolakan) melalui Pak Pratikno. Ini juga untuk jaga perasaan jangan sampai saya disebut menolak tanpa jaga perasaan," tegasnya.

Dikonfirmasi apakah dari Hanura menyodorkan nama lain? Oso tidak menjawab lugas.

Presiden Jokowi lebih tahu siapa sosok pengganti dirinya sebagai Wantimpres.

"‎Itu Pak Presiden yang tahu. Saya tidak mau berandai-andai kami usulkan. Kami tidak pernah memaksa apalagi meminta. Keberadaan Hanura tulus iklas dukung presiden dari Pilpres sampai pemerintahan tersusun kabinet," tambahnya.

Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Theresia Felisiani
Editor: Hasanudin Aco
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas