Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pemulangan WNI Eks ISIS

IPW: Jangan Mengulang Sejarah, Jokowi Harus Pulangkan WNI eks ISIS

Menurut dia, Presiden Jokowi tidak perlu mengulang sejarah rezim orde baru dimana orang-orang yang dituduh terlibat PKI dibiarkan terlantar di luar

IPW: Jangan Mengulang Sejarah, Jokowi Harus Pulangkan WNI eks ISIS
Tribunnews.com/ Fransiskus Adhiyuda
Ketua Presidium Indonesia Police Watch (IPW) Neta S Pane saat diskusi Prospek Pemberantasan Korupsi Pasca Revisi UU KPK di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, Rabu (11/12/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Presidium Indonesia Police Watch Neta S Pane mendorong pemerintah Republik Indonesia memulangkan sekitar 600 orang yang bergabung dengan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) asal Indonesia.

Menurut dia, Presiden Jokowi tidak perlu mengulang sejarah rezim orde baru dimana orang-orang yang dituduh terlibat PKI dibiarkan terlantar di luar negeri tanpa kewarganegaraan dan tanpa tanah air.

"Padahal mereka juga anak-anak bangsa yang patut diurus dan dilindungi negara sesuai UUD 1945," kata Neta, dalam keterangannya, Selasa (11/2/2020).

Baca: 2 Orang Positif Virus Corona, 100 Penghuni Apartemen di Hong Kong Dievakuasi, Model Penyebaran Baru?

Dia menilai, apa pun risikonya, pemerintah harus memulangkan mereka ke tanah air karena UUD 1945 tidak mengenal "negara boleh membuang warga negaranya". Kecuali warga negara tersebut sudah mendapatkan suaka di negara lain.

Dalam kasus ini, kata dia, pemerintah Presiden Jokowi harus menyelamatkan anak anak dan wanita yang tidak berdosa, yang dibawa oleh orang tua maupun suaminya ke Suriah untuk bergabung dengan ISIS.

Baca: Ali Ngabalin: Kalau ISIS Menang Apakah Mereka Tetap Minta Pulang ke Indonesia?

Dia menambahkan sejarah panjang Indonesia menunjukkan aksi-aksi sparatis sempat marak di sejumlah daerah dan berhasil diamankan dan dikendalikan, terakhir pemerintah berhasil mengamankan Aceh dari sparatis Gerakan Aceh Merdeka.

"Sebab itu Presiden Jokowi, BNPT dan Polri tidak perlu ragu mengembalikan anak-anak bangsa yang terlantar di Suriah tersebut. Bangsa ini punya kemampuan untuk menanggulanginya," tambahnya.

Ikuti kami di
Penulis: Glery Lazuardi
Editor: Johnson Simanjuntak
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas