Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Radiasi Nuklir

Temuan Unsur Cesium 137 di Perumahan Tangerang Tak Separah Temuan Chernobyl Tahun 1986

Temuan paparan radiasi nuklir yang terjadi saat ini, dipastikan berbeda dengan bencana Chernobyl yang terjadi lebih dari 30 tahun lalu.

Temuan Unsur Cesium 137 di Perumahan Tangerang Tak Separah Temuan Chernobyl Tahun 1986
Kompas.com
Tim satuan Teknisi Kimia, Biologi, Radioaktif (KBR) pasukan Gegana Brimob Polri melakukan pengecekan lokasi yang terkontaminasi paparan radioaktif di Perumahan Batan Indah, Serpong, Tangerang Selatan, Sabtu (15/1/2020). Badan Pengawas Tenaga Nuklir meminta warga menjauhi area tanah kosong di Perumahan Batan Indah, samping lapangan voli blok J, seusai menemukan kenaikan nilai paparan radiasi nuklir di area tersebut 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Peristiwa temuan paparan radiasi nuklir di Komplek Perumahan Batan Indah Serpong, Tangerang, Banten, mengingatkan publik tentang apa yang terjadi di Chernobyl pada 1986 silam.

Kecelakaan reaktor nuklir Chernobyl itu diketahui memiliki unsur Cs 137 yang diduga juga ditemukan di komplek Perumahan Batan Indah.

Namun temuan yang terjadi saat ini, dipastikan berbeda dengan bencana Chernobyl yang terjadi lebih dari 30 tahun lalu.

Lalu seperti apa tanggapan Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten), sebuah Lembaga Pemerintah Non Kementerian (LPNK) yang bertugas melakukan pengawasan terhadap seluruh kegiatan pemanfaatan tenaga nuklir di Indonesia?

Kepala Biro Hukum, Kerja Sama dan Komunikasi Publik Bapeten, Indra Gunawan mengatakan bahwa terdapat perbedaan antara dua peristiwa itu.

Menurutnya, temuan yang ada di kompleks perumahan Tangsel saat ini, wilayah terpapar radioaktifnya hanya seluas 10 meter x 10 meter.

"Ini kemungkinan tidak akan meluas ya, skalanya berbeda, hanya pada radius 10 meter kali 10 meter yang ada di lokasi saja," ujar Indra, kepada wartawan, Sabtu (15/2/2020).

Menurutnya, unsur ini akan mendekati titik normal pada wilayah yang ada di luar wilayah paparan, sehingga tidak perlu dikhawatirkan.

"Semakin jauh dari lokasi yang terpapar itu, semakin turun unsurnya dan mendekati paparan normal, artinya tidak ada masalah," jelas Indra.

Tim satuan Teknisi Kimia, Biologi, Radioaktif (KBR) pasukan Gegana Brimob Polri melakukan pengecekan lokasi yang terkontaminasi paparan radioaktif di Perumahan Batan Indah, Serpong, Tangerang Selatan, Sabtu (15/1/2020). Badan Pengawas Tenaga Nuklir meminta warga menjauhi area tanah kosong di Perumahan Batan Indah, samping lapangan voli blok J, seusai menemukan kenaikan nilai paparan radiasi nuklir di area tersebut
Tim satuan Teknisi Kimia, Biologi, Radioaktif (KBR) pasukan Gegana Brimob Polri melakukan pengecekan lokasi yang terkontaminasi paparan radioaktif di Perumahan Batan Indah, Serpong, Tangerang Selatan, Sabtu (15/1/2020). Badan Pengawas Tenaga Nuklir meminta warga menjauhi area tanah kosong di Perumahan Batan Indah, samping lapangan voli blok J, seusai menemukan kenaikan nilai paparan radiasi nuklir di area tersebut (Kompas.com)
Halaman
1234
Ikuti kami di
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Dewi Agustina
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas