Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Harun Masiku Buron KPK

Tanpa Keterangan Harun Masiku, KPK Yakin Bisa Buktikan Suap ke Wahyu Setiawan

Sepanjang bukti-bukti yang dikumpulkan telah kuat, KPK akan melimpahkan berkas perkara ke tahap penuntutan.

Tanpa Keterangan Harun Masiku, KPK Yakin Bisa Buktikan Suap ke Wahyu Setiawan
Tribunnews.com/Ilham Rian Pratama
Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Jumat (6/3/2020). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ilham Rian Pratama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) meyakini dapat membuktikan suap proses pergantian antar waktu (PAW) anggota DPR di persidangan mantan caleg PDIP Saeful Bahri.

KPK meyakini, bukti-bukti yang dikumpulkan selama proses penyidikan telah cukup kuat membuktikan adanya suap yang diberikan caleg PDIP Harun Masiku kepada mantan Komisioner KPU Wahyu Setiawan dengan perantara mantan caleg PDIP Saeful Bahri dan mantan anggota Bawaslu Agustiani Tio Fridelina.

Hingga kini KPK belum juga membekuk dan memeriksa Harun yang menjadi buronan atas kasus tersebut.

Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron mengatakan, sepanjang bukti-bukti yang dikumpulkan telah kuat, pihaknya akan melimpahkan berkas perkara ke tahap penuntutan. Hal ini dilakukan tanpa perlu menunggu masa penahanan seorang tersangka akan berakhir.

"Seandainya kemudian mau seminggu kami limpahkan juga kalau pandangan kami sudah cukup bukti kami ajukan," ujar Ghufron di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Jumat (6/3/2020).

Baca: MAKI: KPK Mampu Tangkap Harun Masiku dan Nurhadi tapi Tak Ada Kemauan

Diketahui, KPK telah melimpahkan berkas perkara, barang bukti dan tersangka Saeful Bahri ke tahap penuntutan atau tahap II.

Dengan pelimpahan ini, Jaksa KPK memiliki waktu maksimal 14 hari kerja menyusun  surat dakwaan terhadap Saiful untuk dilimpahkan ke Pengadilan Tipikor Jakarta dan disidangkan.

Berkas perkara Saeful itu dilimpahkan tanpa memeriksa Harun yang lolos dari OTT KPK pada 8 Januari 2020 lalu.

Baca: Seloroh Maqdir Ismail Soal Keberadaan Nurhadi yang Berstatus Buronan KPK Itu

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Ilham Rian Pratama
Editor: Willem Jonata
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas