Tribun

Virus Corona

Pengajuan Cuti PNS Dilarang Selama Pandemi Virus Corona

Selain itu para pejabat pembina kepegawaian (PPK) juga tidak diperbolehkan memberikan izin cuti

Penulis: Fahdi Fahlevi
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
zoom-in Pengajuan Cuti PNS Dilarang Selama Pandemi Virus Corona
dok.Kemenpar
dok.Kemenpar Ilustrasi PNS 

Laporan wartawan Tribunnews.com, Fahdi Fahlevi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemerintah membuat pembatasan dalam pemberian hak cuti kepada aparatur sipil negara (ASN) atau pegawai negeri sipil (PNS) di tengah pandemi virus corona atau Covid-19.

Asisten Deputi Integritas dan Evaluasi Sistem Merit Kementerian PAN-RB Bambang Sumarsono mengatakan para ASN dilarang mengajukan cuti.

Baca: Viral Video 2 Pasien Positif Covid-19 di NTB: Satunya Ngeyel Tidak Sakit, Lainnya Kabur dari RS

Selain itu para pejabat pembina kepegawaian (PPK) juga tidak diperbolehkan memberikan izin cuti.

"ASN yang memang mempunyai hak cuti, tapi maaf kali ini hak cuti sangat dibatasi. Dalam ketentuan SE 46 tahun 2020 ini dinyatakan, ASN dilarang mengajukan cuti dan pejabat pembina kepegawaian pun tidak boleh memberikan cuti bagi ASN," ungkap Bambang di Kantor BNPB, Jakarta, Kamis (30/4/2020).

Larangan tersebut mengacu pada Surat Edaran Nomor 46 Tahun 2020 MenPAN-RB tentang Pembatasan Kegiatan Bepergian Keluar Daerah dan/atau Kegiatan Mudik dan/atau Cuti bagi ASN dalam Upaya Pencegahan Penyebaran Covid-19.

Meski begitu, Bambang mengatakan terdapat pengecualian kepada ASN yang mengajukan cuti.

Pengecualian tersebut diberikan kepada ASN yang melahirkan, sakit keras, dan yang memiliki alasan penting.

"Memang ada pengecualian bagi ASN yang cuti melahirkan. Mau melahirkan mau gak mau diberi cuti. Kemudian cuti sakit tentu sakit yang cukup parah dan cuti alasan penting bagi ASN," ujar Bambang.

Bambang menjelaskan cuti dengan alasan penting hanya diberikan ketika keluarga inti yang mengalami sakit keras atau meninggal dunia.

Sementara cuti menikah tidak mendapatkan pengecualian.

Baca: Legislator PAN Kritik Bansos yang Sempat Tersendat Karena Tunggu Tas Berlabel 'Bantuan Presiden'

"Seperti cuti menikah tidak ada di ketentuan ini," ucap Bambang.

Bambang mengatakan pemberian cuti diatur dalam PP nomor 17 tahun 2020 sebagai revisi PP 11 tahun 2017 mengenai manajemen PNS. Serta PP 49 tahun 2018 mengenai manajemen pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK).

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas