Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Gerhana Matahari Cincin

Niat Shalat Gerhana Matahari Lengkap dengan Waktu dan Tata Cara Pelaksanaannya

Niat shalat Gerhana Matahari, Ushalli sunnatan-likhusuufi-syamsi imaaman/makmuman lillali ta'ala. Lengkap dengan tata cara pelaksanaan salat Kusuf.

Niat Shalat Gerhana Matahari Lengkap dengan Waktu dan Tata Cara Pelaksanaannya
Tribun Jogja/Hasan Sakri Ghazali
Umat muslim melaksanakan salat sunnah gerhana matahari saat berlangsungnya gerhana matahari parsial atau sebagian di halaman Masjid Gede Kauman, Kota Yogyakarta, Kamis (26/12/2019) siang. Hanya di sebagian wilayah Sumatera dan Kalimantan masyarakat dapat menyaksikan fenomena alam gerhana matahari cincin. Ilustrasi - Niat shalat Gerhana Matahari, Ushalli sunnatan-likhusuufi-syamsi imaaman/makmuman lillali ta'ala. Lengkap dengan tata cara pelaksanaan salat Kusuf. 

"Setelah shalat, Imam lalu menyampaikan khutbah kepada para jama’ah yang berisi anjuran untuk berdzikir, berdo’a, beristighfar, sedekah, dan hal baik lainnya," jelas Kamaruddin.

Selain itu, masyarakat juga diimbau membaca takbir, memperbanyak zikir, istigfar, sedekah, dan amal kebajikan lainnya.

Waktu Terjadinya Gerhana Matahari Cincin 21 Juni 2020 di Indonesia

Dikutip dari BMKG.go.id, Gerhana Matahari Cincin adalah fenomena alam yang terjadi ketika Matahari, Bulan, dan Bumi tepat segaris dan pada saat itu piringan Bulan yang teramati dari Bumi lebih kecil daripada piringan Matahari.

Akibatnya, saat puncak gerhana, Matahari akan tampak seperti cincin, yaitu gelap di bagian tengahnya dan terang di bagian pinggirnya.

Terdapat dua macam bayangan Bulan yang terbentuk saat Gerhana Matahari Cincin, yaitu antumbra dan penumbra.

Di wilayah yang terlewati antumbra, gerhana yang teramati akan berupa Gerhana Matahari Cincin, sementara di wilayah yang terkena penumbra, gerhana yang teramatinya berupa Gerhana Matahari Sebagian.

Wilayah yang terlewati jalur cincin pada GMC 21 Juni 2020 yakni Kongo, Sudan Selatan, Ethiopia, Yaman, Oman, Pakistan, India, China, dan Samudera Pasifik.

GMC 21 Juni 2020 ini dapat diamati di sedikit Afrika bagian Utara dan Timur, Asia, Samudera India, sebagian negara Eropa, Australia bagian Utara, dan Samudera Pasifik berupa Gerhana Matahari Sebagian.

Sementara di Indonesia, GMC 21 Juni 2020 ini akan melewati 432 pusat kota dan kabupaten di 31 provinsi berupa Gerhana Matahari Sebagian, dengan magnitudo terentang antara 0,000 di Kepanjen, Jawa Timur sampai dengan 0,522 di Melonguane, Sulawesi Utara.

Adapun di 83 pusat kota lainnya, yaitu dua kota di Bengkulu, tujuh kota di Lampung, sepuluh kota Jawa Tengah, dan tujuh kota di Jawa Timur, serta semua kota di Jawa Barat (terkecuali Indramayu), Banten, DKI Jakarta, dan DI Yogyakarta tidak akan dilalui gerhana ini.

Daerah yang akan mengalami puncak gerhana paling awal adalah kota Sabang, Aceh, yakni pada pukul 14.34 WIB.

Puncak gerhana paling akhir terjadi di Agats, Papua, yaitu pukul 17.37 WIT.

Adapun waktu Kontak Akhir paling awal akan terjadi di Tais, Bengkulu pada pukul 15.06 WIB.

Sementara, waktu Kontak Akhir paling akhir akan terjadi di Melonguane, Sulawesi Utara, pada pukul 17.31 WITA.

Dengan membandingkan selisih antara waktu kontak akhir dan waktu kontak awal di setiap kota dapat diketahui durasi gerhana paling sebentar akan terjadi di Kepanjen, Jawa Timur, yaitu hanya selama 3 menit 17,1 detik.

Sementara durasi gerhana paling lama akan terjadi di Sabang, Aceh, yaitu selama 2 jam 27 menit 11,1 detik.

Berikut daftar wilayah di Indonesia yang akan dilewati gerhana matahari cincin sebagai gerhana matahari sebagian serta waktu puncak gerhana matahari cincin, dikutip Tribunnews.com dari BMKG:

1. Semua kota di Aceh, puncak gerhana terjadi pada pukul 14.40 WIB

2. Semua kota di Sumatera Utara, puncak gerhana terjadi pada pukul 14.48 WIB

3. Semua kota di Sumatera Barat, puncak gerhana terjadi pada pukul 14.54 WIB

4. Semua kota di Riau, puncak gerhana terjadi pada pukul 14.57 WIB

5. Bengkulu, kecuali Kota Manna dan Bintuhan, puncak gerhana terjadi pada pukul 14.59 WIB

6. Semua kota di Jambi, puncak gerhana terjadi pada pukul 15.00 WIB

7. Semua kota di Kep Riau, puncak gerhana terjadi pada pukul 15.06 WIB

8. Semua kota di Sumatera Selatan, puncak gerhana terjadi pada pukul 15.04 WIB

9. Lampung, kecuali Bandar Lampung, Krui, Liwa, Kotaagung, Pringsewu, Gedong Tataan, dan Kalianda, puncak gerhana terjadi pada pukul 15.07 WIB

10. Semua kota di Bangka Belitung, puncak gerhana terjadi pada pukul 15.10 WIB

11. Jawa Barat, hanya Indramayu, puncak gerhana terjadi pada pukul 15.14.07,8 WIB

12. Jawa Tengah, kecuali Cilacap, Brebes, Slawi, Tegal, Purwokerto, Purbalingga, Pemalang, Kajen, Kebumen, Banjarnegara, Wonosobo, Purworejo, Temanggung, Magelang, Mungkid, shalatiga, Klaten, Boyolali, Surakarta, Sukoharjo, Wonogiri, dan Karanganyar Puncak gerhana terjadi pada pukul 15.18 WIB

13. Jawa Timur, kecuali Pacitan, Magetan, Ponorogo, Trenggalek, Tulungagung, Blitar, dan Kanigoro Puncak gerhana terjadi pada pukul 15.21 WIB

14. Semua kota di Kalimantan Barat, puncak gerhana terjadi pada pukul 15.17 WIB

15. Semua kota di Kalimantan Tengah, puncak gerhana terjadi pada pukul 15.22 WIB

16. Semua kota di Kalimantan Selatan, puncak gerhana terjadi pada pukul 16.25 WITA

17. Semua kota di Kalimantan Timur, puncak gerhana terjadi pada pukul 16.26 WITA

18. Semua kota di Kalimantan Utara, puncak gerhana terjadi pada pukul 16.25 WITA

19. Semua kota di Bali, puncak gerhana terjadi pada pukul 16.24 WITA

20. Semua kota di Nusa Tenggara Barat, puncak gerhana terjadi pada pukul 16.27 WITA

21. Semua kota di Nusa Tenggara Timur, puncak gerhana terjadi pada pukul 16.27 WITA

22. Semua kota di Sulawesi Barat, puncak gerhana terjadi pada pukul 16.29 WITA

23. Semua kota di Sulawesi Selatan, puncak gerhana terjadi pada pukul 16.30 WITA

24. Semua kota di Sulawesi Tengah, puncak gerhana terjadi pada pukul 16.30 WITA

25. Semua kota di Sulawesi Tenggara, puncak gerhana terjadi pada pukul 16.32 WITA

26. Semua kota di Gorontalo, puncak gerhana terjadi pada pukul 16.31 WITA

27. Semua kota di Sulawesi Utara, puncak gerhana terjadi pada pukul 16.32 WITA

28. Semua kota di Maluku, puncak gerhana terjadi pada pukul 17.35 WIT

29. Semua kota di Maluku Utara, puncak gerhana terjadi pada pukul 17.34 WIT

30. Semua kota di Papua, puncak gerhana terjadi pada pukul 17.37 WIT

31. Semua kota di Papua Barat, puncak gerhana terjadi pada pukul 17.36 WIT

(Tribunnews.com/Fajar)

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas