Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pasukan TNI untuk PBB Gugur di Kongo

Komandan PMPP TNI Ungkap Senjata, Rompi, dan Helm Almarhum Serma Rama Dirampok Milisi

Victor mengungkapkan perampokan tersebut terjadi ketika almarhum Serma Rama telah dalam kondisi tertembak dan tak sadarkan diri.

Komandan PMPP TNI Ungkap Senjata, Rompi, dan Helm Almarhum Serma Rama Dirampok Milisi
TRIBUNNEWS.COM/PUSPEN TNI
Satu prajurit TNI yang tergabung dalam Satgas Kizi TNI Konga XX-Q/Monusco gugur saat menjalankan tugas misi sebagai pasukan perdamaian PBB di wilayah Republik Demokratik Kongo, Afrika. Hal tersebut disampaikan oleh Komandan Satgas Kizi TNI Konga XX-Q/Monusco Letkol Czi M.P. Sibuea, S.H., M.Han, bahwa gugurnya prajurit TNI atas nama Serma Rama Wahyudi dan satu orang prajurit TNI yang terluka diakibatkan oleh serangan kelompok bersenjata di wilayah Makisabo, Kongo, Afrika pada Senin 22/06/2020, 17.30 waktu setempat. TRIBUNNEWS.COM/PUSPEN TNI 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Komandan Pusat Misi Pemeliharaan Perdamaian (PMPP) TNI Mayjen TNI Victor Hasudungan Simatupang menungkapkan peralatan tugas prajurit TNI anggota Satgas Kizi TNI Konga XX-Q/Monusco, Serma Rama Wahyudi, yang gugur saat menjalankan tugas misi sebagai pasukan perdamaian PBB di wilayah Republik Demokratik Kongo, Afrika dirampok oleh kelompok yang menyerang dan menewaskannya pada Senin (22/6/2020).

Victor mengungkapkan perampokan tersebut terjadi ketika almarhum Serma Rama telah dalam kondisi tertembak dan tak sadarkan diri.

Ia menduga kelompok yang menyerang tersebut merupakan milisi Uganda yang masuk ke wilayah Republik Demokratik Kongo.

Hal tersebut diungkapkan Victor saat konferensi pers di Mabes TNI Cilangkap Jakarta Timur pada Jumat (26/6/2020).

Baca: Jenazah Serma Rama Akan Diautopsi di Uganda Sebelum Dipulangkan ke Indonesia

"Dalam waktu 10 menit Sersan Mayor Rama Wahyudi sudah tidak sadarkan diri kemudian milisi merampok seluruh perlengkapan perorangan mulai dari senjatanya kemudian life vest jaket, helm, perlengkapan perorangannya diambil semuanya oleh milisi," ungkap Victor.

Victor menjelaskan kejadian bermula pada 22 juni 2020 pukul 08.10 waktu setempat Sersan Mayor Rama yang bertindak sebagai Komandan Tim melaksanakan tugas pergeseran pasukan dan dukungan logistik wilayah Halulu.

Perjalanan tersebut lebih kurang memakan waktu tiga jam.

Ia menjelaskan tim tersebut sampai di tempat dalam kedadaan aman.

"Anggota TNI yang mendukung tugas tersebut berjumlah 12 orang. Kemudian dari Malawi ada dua orang. Mereka kembali sampai ke Halulu jam 13 melaksanakan perbaikan-perbaikan," kata Victor.

Serma Rama Wahyudi saat berdinas sebagai prajurit TNI-AD
Serma Rama Wahyudi saat berdinas sebagai prajurit TNI-AD (HO/tri bun medan)

Kemudian sekitar pukul 16.00 kurang, mereka kembali ke Mavivi.

Saat dalam perjalanan kembali ke markas mereka kemudian diserang milisi dari Uganda yang masuk ke wilayah Kongo.

"Anggota kita diserang mengakibatkan Sersan Mayor Rama mengalami luka tembak di dada dan perut. Kemudian anggota kita pada saat penembakan itu semuanya melarikan diri, turun dari kendaraan turun dan berlindung ke roda truk. Mereka merayap ke belakang menuju APC pengawal bersama-sama dengan dua personel tentara Malawi," kata Victor.

Setelah mereka masuk ke dalam APC mereka melakukan penghitungan anggota dan diketahui jumlah tim tersebut berkurang satu yakni Serma Rama.

"Anggota kita di dalam berteriak untuk minta Serma Rama dijemput. Serma Rama ketika itu terkena serangan, tidak bisa melarikan diri karena sudah kena luka tembak. Kemudian anggota kita minta tolong sama team leadernya malawi supaya dijemput kembali," kata Victor.

Ikuti kami di
Penulis: Gita Irawan
Editor: Johnson Simanjuntak
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas