Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kinerja Menteri Jokowi

Isu Reshuffle Kabinet Jokowi Mencuat, PSI Tegas Mendukung, Nasdem Serahkan ke Presiden

Isu reshuffle Kabinet Indonesia Maju di periode kedua kepemimpinan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang tengah mencuat mendapat sejumlah respons.

Isu Reshuffle Kabinet Jokowi Mencuat, PSI Tegas Mendukung, Nasdem Serahkan ke Presiden
Capture YouTube Sekretariat Presiden
Presiden Joko Widodo (Jokowi) membuat gestur mengangkat tangan setelah menyampaikan kemungkinan reshuffle kabinet, dalam Sidang Kabinet Paripurna, Kamis (18/6/2020), diunggah Minggu (28/6/2020). 

TRIBUNNEWS.COM - Isu reshuffle kabinet di periode kedua kepemimpinan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang tengah mencuat mendapat sejumlah respons dari partai politik.

Seperti halnya yang dilakukan Partai Solidaritas Indonesia (PSI), secara tegas mendukung Jokowi merombak kabinetnya demi perbaikan kerja.

Juru Bicara PSI, Dara Nasution, menyebut paham akan kemarahan Jokowi kepada sejumlah menterinya yang dinilai tak maksimal dalam menghadapi krisis akibat pandemi Covid-19.

“PSI menilai wajar jika Presiden marah karena banyak kementerian bekerja biasa-biasa saja, tanpa sense of crisis, padahal Indonesia berada dalam situasi tidak normal,” kata Dara dalam keterangan tertulis, Senin (29/6/2020) dilansir Kompas.com.

Juru Bicara PSI Dara Nasution
Juru Bicara PSI Dara Nasution (Instagram@daranasution1)

Baca: CFD Sudirman-Thamrin Kembali Ditiadakan, PSI: Kesehatan Masyarakat Bukan Bagian Uji Coba

Menurut Dara, para menteri memiliki peranan besar membantu Jokowi menyelamatkan Indonesia dari krisis.

Dara menyebut, dalam kondisi sekarang ini sangat penting memiliki kecepatan dan ketepatan dilakukan berbarengan dalam membuat kebijakan.

"Jika mereka lambat dan bertindak tidak tepat, Indonesia bakal digilas krisis. Teguran Pak Jokowi harus segera membuat para menteri berbenah,” lanjut Dara.

Penyegaran kabinet disebut Dara lebih baik dilakukan ketimbang Indonesia terpuruk dalam krisis.

Menurutnya, nasib bangsa ini jauh lebih penting daripada kedudukan dua atau tiga menteri yang tidak berkinerja baik.

Dara mengungkapkan, PSI telah menyarankan perombakan kabinet kepada Jokowi pada 18 Mei lalu.

Halaman
1234
Penulis: Wahyu Gilang Putranto
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas