Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kemendes Gelontorkan Sisa Dana Desa Rp 40 T untuk Dukung Desa Tanpa Kemiskinan dan Kelaparan

Dengan begitu kata dia, angka kemiskinan di desa bisa terus dikurangi, seiring masyarakat menjadi lebih sejahtera.

Kemendes Gelontorkan Sisa Dana Desa Rp 40 T untuk Dukung Desa Tanpa Kemiskinan dan Kelaparan
Humas Kemendes PDTT
Menteri Desa Abdul Halim Iskandar 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Abdul Halim Iskandar mengatakan sebanyak Rp 40 triliun dana desa yang masih tersisa akan dimaksimalkan untuk program ketahanan pangan.

Hal ini menurut dia, guna mendukung program desa tanpa kemiskinan dan desa tanpa kelaparan, sesuai dengan 17 tujuan pembangunan berkelanjutan alias sustainable development goals (SDGs) Desa Plus.

Sebelumnya, penggunaan dana desa tersebut difokuskan untuk menangani Covid-19, program Padat Karya Tunai (PKTD) dan memberikan Bantuan Langsung Tunai (BLT) kepada masyarakat.

"Pada kondisi yang seperti ini kita sedang merancang sebuah kebijakan agar Rp40 triliun dana yang ada di desa seefektif mungkin untuk pertumbuhan ekonomi, mendukung Desa tanpa kemiskinan Desa tanpa kelaparan,"  ujar Mendes dalam Virtual Kick Off Desa Sejahtera Astra 2020, Rabu (29/7/2020).

Baca: Mendes: Dana Desa Padat Karya Tunai Terbukti Ampuh Turunkan Angka Kemiskinan

"Tentu arah pengembangannya adalah untuk ketahanan pangan," jelasnya.

Dia menjelaskan, hal ini sesuai dengan program presiden Joko Widodo (Jokowi) membangun Indonesia dari pinggiranya, yakni desa.

Dengan begitu kata dia, angka kemiskinan di desa bisa terus dikurangi, seiring masyarakat menjadi lebih sejahtera.

Pada Selasa (28/7/2020) kemarin, Abdul Halim Iskandar mengatakan penyaluran Dana Desa dengan pola Padat Karya Tunai Desa cukup efektif memberikan kontribusi bagi penurunan kemiskinan.

Abdul Halim mengatakan, berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) dari data year on year (yoy) pada Maret 2019 dibanding Maret 2020, persentase tingkat kemiskinan di desa pada Maret 2020 turun 0,03 persen, sedangkan tingkat kemiskinan di wilayah kota malah naik 0,69 persen.

"Alhamdulillah pertambahan orang miskin di desa relatif kecil dibanding di kota. Prosentasi tingkat kemiskinan di desa malah minus 0,03 sedangkan di kota plus 0,69," ujar Mendes dalam konferensi pers virtual di aplikasi Zoom bertema 'Padat Karya Mesin Rebound Ekonomi Desa, Selasa (28/7/2020).

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Johnson Simanjuntak
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas