Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kinerja Menteri Jokowi

Jokowi Diminta Jangan Cuma Sentil Kinerja Menteri, Sekarang Waktunya Reshuffle

Ujang Komarudin mengimbau agar Jokowi tidak hanya menyentil kinerja menterinya saja karena tak akan menyelesaikan masalah.

Jokowi Diminta Jangan Cuma Sentil Kinerja Menteri, Sekarang Waktunya Reshuffle
ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A
Presiden Joko Widodo memberikan sambutan saat acara penyaluran dana bergulir untuk koperasi di Istana Negara, Jakarta, Kamis (23/7/2020). Pemerintah melalui Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (LPDB-KUMKM) menyiapkan dana bergulir sebesar Rp 1 triliun untuk disalurkan kepada koperasi dalam rangka pemulihan ekonomi nasional yang terdampak COVID-19. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/Pool 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) kembali menyentil kinerja menteri-menterinya. Hal itu dikarenakan penyerapan anggaran Covid-19 oleh kementerian dan lembaga dinilai masih sangat minim yakni baru 20 persen yang terealisasi.

Terkait hal itu, pengamat politik Universitas Al Azhar Indonesia Jakarta, Ujang Komarudin mengimbau agar Jokowi tidak hanya menyentil kinerja menterinya saja karena tak akan menyelesaikan masalah. 

Baca: Jokowi Kembali Keluhkan Kinerja Menteri, Politikus PAN Tanya Reshuffle

Apalagi jika para menterinya tak mengetahui apa yang harus dilakukan untuk menangani pandemi Covid-19 hingga memiliki kecenderungan 'mbalelo' atau membangkang. 

"Jokowi jangan hanya menyentil kinerja menteri terus menerus. Memang bagus-bagus saja jika sifatnya mengingatkan menterinya untuk bekerja lebih keras," ujar Ujang, ketika dihubungi Tribunnews.com, Kamis (6/8/2020). 

"Namun sentilan tersebut tak akan menyelesaikan masalah jika para menterinya mbalelo, jika menterinya low prestasi, dan jika menterinya tak tahu apa yang harus dilakukannya di tengah pandemi," imbuhnya. 

Menurut Ujang solusi yang bisa diambil dari masalah ini tak lain adalah me-reshuffle para menteri.

Terutama yang memiliki kinerja memble dan tak responsif terhadap kegelisahan rakyat.

Karena dia menilai Jokowi tak akan bisa menyelesaikan masalah tersebut ketika masalah berada pada akarnya yakni para menteri itu sendiri.

"Reshuffle adalah jalan terbaik. Jika tak ada reshuffle, maka Jokowi hanya akan bisa menyentil dan menyentil lagi tanpa bisa menyelesaikan akar masalahnya," ungkapnya. 

"Akar masalahnya ya menterinya banyak yang berkinerja buruk, jadi ya ganti saja. Saat ini bukan lagi waktunya menyentil atau menegur. Waktunya untuk action mengganti menteri yang tak berprestasi atau berkinerja buruk," kata Ujang lagi. 

Halaman
123
Penulis: Vincentius Jyestha Candraditya
Editor: Hasanudin Aco
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas