Tribun

Jakob Oetama Meninggal Dunia

Jakob Oetama di Mata Herman Darmo: Rajin ke Daerah untuk Mengelola Koran Kecil yang Masih Rugi

Herman Darmo bercerita, Kompas Gramedia mulai mengelola pers daerah melalui Harian Sriwijaya Post di Palembang, pada 18 Oktober 1987.

Penulis: Domu D. Ambarita
Editor: Sanusi
zoom-in Jakob Oetama di Mata Herman Darmo: Rajin ke Daerah untuk Mengelola Koran Kecil yang Masih Rugi
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Foto dari almarhum Pendiri Kompas Gramedia Jakob Oetama berada di dekat jenazah saat disemayamkan di Kantor Kompas Gramedia, Jakarta, Rabu (9/9/2020) malam. Jakob Oetama meninggal dunia di usia 88 tahun setelah menjalani perawatan di Rumah Sakit Mitra Keluarga Kelapa Gading, Jakarta Utara akibat gangguan multiorgan, dan rencananya akan dimakamkan di TMP Kalibata pada Kamis (10/9). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pendiri Kompas Gramedia, Jakob Oetama (88), meninggal dunia di Rumah Sakit Mitra Keluarga Kelapa Gading, Jakarta Utara, Rabu (9/9/2020).

Masih segar di ingatan seorang Mantan Direktur Kelompok Tribun Network Herman Darmo, bagaimana pendiri Kompas Gramedia Jakob Oetama dalam memberikan perhatian kepada pers daerah.

Herman Darmo bercerita, Kompas Gramedia mulai mengelola pers daerah melalui Harian Sriwijaya Post di Palembang, pada 18 Oktober 1987.

Baca: Jakob Oetama di Mata Seorang Herman Darmo: Sederhana, Jujur dan Pembela Orang Kecil

Baca: 39 Tahun Berkarya, Sang Legenda Herman Darmo Purna Tugas, Ini Bukan Perpisahan, Tak Perlu Bersedih

Kemudian Serambi Indonesia di Aceh 9 Februari 1989 dan mendirikan Harian Surya di Jawa Timur, 11 November 1989.

Keterlibatan mengelola koran daerah ini bukan karena ada niat menguasai bisnis media sampai ke daerah. Melainkan atas kebijakan perintahan Presiden Soeharto melalui Menteri Penerangan Harmoko. Pemerintah mewajibkan koran besar nasional turut membina media lokal yang masih kecil.

Pemerintah membuat regulasi, jika media nasional tidak mau membantu koran daerah, maka komposisi iklan akan dibatasi maksimal hanya 30 persen daripada konten keseluruhan. Lalu Pak Jakob Oetama sebagai pemimpin Surat Kabar Harian Kompas, koran terbesar di Indonesia, pun bersedia terlibat membantu koran-koran daerah.

CEO Kompas Gramedia yang juga anak dari almarhum Pendiri Kompas Gramedia Jakob Oetama, Lilik Oetama berada didekat jenazah saat disemayamkan di Kantor Kompas Gramedia, Jakarta, Rabu (9/9/2020) malam. Jakob Oetama meninggal dunia di usia 88 tahun setelah menjalani perawatan di Rumah Sakit Mitra Keluarga Kelapa Gading, Jakarta Utara akibat gangguan multiorgan, dan rencananya akan dimakamkan di TMP Kalibata pada Kamis (10/9). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
CEO Kompas Gramedia yang juga anak dari almarhum Pendiri Kompas Gramedia Jakob Oetama, Lilik Oetama berada didekat jenazah saat disemayamkan di Kantor Kompas Gramedia, Jakarta, Rabu (9/9/2020) malam. Jakob Oetama meninggal dunia di usia 88 tahun setelah menjalani perawatan di Rumah Sakit Mitra Keluarga Kelapa Gading, Jakarta Utara akibat gangguan multiorgan, dan rencananya akan dimakamkan di TMP Kalibata pada Kamis (10/9). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)

"Saya masih ingat, Pak Jakob senangnya menumpang kereta api dari Surabaya ke Yogyakarta. Kalau naik kereta api, saya diminta mendampingi, agar ada teman duduk bersebelahan, sekaligus menghindari penumpang lain berada di dekatnya, padahal orang itu mungkin tidurnya ngorok, sehingga mengganggu," kenangnya, saat ditemui gedung Kompas Gramedia, Jakarta, Rabu (9/10/2020) malam.

Menurut Herman, Jakob Oetama saat itu bukan tidak punya uang untuk naik pesawat. Tapi sering kali memilih naik moda transportasi kereta api. Saat itu, beliau kan duduk sebagai Anggota MPR RI utusan golongan. Dr (HC) Jakob Oetama lahir di desa Borobudur, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, ditempuh kurang lebih 30 menit dari Yogyakarta.

Menurut Herman Darmo, ketika Jakob Oetama bersedia mengurusi koran daerah itu, pimpinan lain di corporate Kompas Gramedia tidak mau. Mengapa? Mereka berpikir, ngapain urusi koran rugi. Saat itu, koran-koran daerah memang masih rugi.

"Harian Surya, misalnya, kata Pak Jakob, walaupun rugi, tidak apa-apa, asalkan bertahan, untuk mendapat kelangsungan hidup Kompas. Petinggi lain tidak melihat itu. Tidak setuju itu. Sehingga hanya Pak Jakob paling rajin kunjungan ke koran-koran daerah," katanya.

Herman Darmo mengakui, bagi Tribun Network, jasa almarhum luar biasa. Herman mengambil contoh, untuk media-media Tribun Network, saat ini punya koran 25 di berbagai daerah dan online lebih dari 50. "Mari sejenak tengok waktu ke belakang, kurang lebih 15 tahun yang lalu."

Herman mengenang, saat itu masih bernama Indopersda atau Pers Daerah (Persda). Ketika itu, performa Persda masih jelek. "Saya sebagai Direktur Kelompok, saat datang rapat ke kantor pusat Kompas Gramedia di Palmerah, rasanya malu hati. Sebab Persda seakan-akan menjadi bahan ejeken."

“Ini lho, yang habisi uang kita,” nadanya seperti itu sering muncul dari pimpinan Kompas Gramedia terhadap Persda.

Herman mengatakan, dalam situasi seperti itu, hanya Jakob Oetama lah yang sangat menghargai. Beliau tidak melihat semata-mata angka-angka keuangan –seberapa besar laba-- yang dipresentasikan.
Ketika Persda masih rugi pun kita dihargai.

Beliau mengatakan, “kerja keras kalian koran daerah sangat luar biasa. Mana ada waktu teman-teman di Palmerah yang kerja keras seperti kalian?” Palmerah adalah kawasan di Kecamatan Tanah Abang, Jakarta, letak kantor pusat Kompas Gramedia.

Tahun berganti, zaman pun berubah. Persda berkembang lalu bermetamorfosis menjadi Group of Regional Newspaper Kompas Gramedia, dan media-media merek Tribun mulai dari Tribun Kaltim, 8 Mei 2003. Semula perusahaan rugi, belakangan menguntungkan.

Dan ketika perusahaan sudah untung pun, Pak Jakob mengatakan, bahwa itu berkah kerja keras manajemen media-media Tribun di daerah.

"Apa maknanya itu? Tak lain adalah nilai. Beliau selalu mengingatkan nilai-nilai falsafah dalam keseharian.
Beliau tahu, bahwa awal-awal, sampai tengah perjalanan Tribun Network, personel yang ditugasi ke daerah, adalah semacam warga kelas tiga dan kelas empat. Artinya kualitas rendah. Termasuk saya dan mendiang Valens Doy (wartawan Kompas dan mantan Direktur Persda) adalah ‘warga negara buangan’, kelas 3 dan nomor 4. Jangankan kualitas 1, kita nomor tiga atau empat. Kita tidak bisa merekrut kelas 2, karena memang tidak punya dana," ujarnya.

"Nah, sekarang, setelah wafat Pak jakob Oetama. Kita punya banyak problem, termasuk masalah kualitas pemberitaan Tribun. Falfasah jurnalisme. Siapa lagi yang akan selalu mengingatkan nilai-nilai itu, falsafah manusia, kemanusiaan berikut segala problematikanya, semangat berpihak pada orang kecil itu?" pungkasnya. (amb)

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas