Tribun

Jakob Oetama Meninggal Dunia

Wamen Budi Arie Cerita Kedekatannya dengan Jakob Oetama: Sosok Ayah, Pemimpin Keluarga

Wamendes PDTT Budi Arie Setiadi menyampaikan duka cita mendalam atas kepergian Pendiri Kompas Gramedia Group Jakob Oetama.

Penulis: Fransiskus Adhiyuda Prasetia
Editor: Sanusi
Wamen Budi Arie Cerita Kedekatannya dengan Jakob Oetama: Sosok Ayah, Pemimpin Keluarga
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Foto dari almarhum Pendiri Kompas Gramedia Jakob Oetama berada di dekat jenazah saat disemayamkan di Kantor Kompas Gramedia, Jakarta, Rabu (9/9/2020) malam. Jakob Oetama meninggal dunia di usia 88 tahun setelah menjalani perawatan di Rumah Sakit Mitra Keluarga Kelapa Gading, Jakarta Utara akibat gangguan multiorgan, dan rencananya akan dimakamkan di TMP Kalibata pada Kamis (10/9). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fransiskus Adhiyuda

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Wakil Menteri Desa dan Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Wamendes PDTT) Budi Arie Setiadi menyampaikan duka cita mendalam atas kepergian Pendiri Kompas Gramedia Group Jakob Oetama.

Wamen Budi pun mengungkapkan pengalaman yang sangat berkesan dengan Jakob Oetama.

Baca: Belasungkawa Wapres atas Wafatnya Jakob Oetama, Kerja Keras Bawa Jurnalisme Indonesia Makin Baik

Baca: Mengenang Jakob Oetama: Sosoknya di Mata Para Tokoh & Pejabat, Presiden Jokowi hingga Surya Paloh

"Beliau Pemimpin Grup Kompas Gramedia, dan saya waktu itu bekerja sebagai jurnalis di Tabloid Kontan. Sebuah media yang baru saja terbit di medio 1996. Saya bergabung di Kontan dalam kondisi media tersebut belum ada alias masih konsep," kata Budi Arie dalam keterangannya kepada Tribunnews.com, Kamis (10/9/2020).

Saat itu, kata Budi, senior- senior yang berkerja yakni, mantan Wartawan Tempo yang dibredel tahun 1994 banyak membimbing seperti Margiono, Yopi Hidayat , Budi Kusumah, Adrian Taufik Gesuri, Bambang Aji, Mobanoe Mura , Dwi Setyo Arianto, Andi Reza Rohadian dan yang lainnya.

Karier menjadi jurnalis di tabloid anak usaha dari Kompas Gramedia itu selama sekitar lima tahun sejak 1996 hingga 2001.

Di masa rezim Presiden Soeharto, tentu masyarakat mengetahui bagaimana perlawanan rakyat, termasuk mahasiswa, terhadap rezim orde baru sampai tumbang pada Mei 1998.

Dalam gejolak melawan ketidakadilan itulah, Wamen Budi menjadi jurnalis di Kontan, yang diisi dan dipimpin oleh jurnalis-jurnalis muda yang progresif.

"Bisa dipastikan bagaimana angle-angle, headline, dan cover story Tabloid Kontan waktu itu. Melawan rezim Soeharto waktu itu menjadi 'kewajiban' dan tanggungjawab bersama," tutur Budi Arie.

Dalam masa-masa menegangkan mengkritik kebijakan orde baru, komunikasi Kontan, termasuk dirinya sebagai jurnalis, dengan Jakob tergolong intens.

Petugas membawa peti jenazah almarhum Pendiri Kompas Gramedia Jakob Oetama untuk disemayamkan di Kantor Kompas Gramedia, Jakarta, Rabu (9/9/2020) malam. Jakob Oetama meninggal dunia di usia 88 tahun setelah menjalani perawatan di Rumah Sakit Mitra Keluarga Kelapa Gading, Jakarta Utara akibat gangguan multiorgan, dan rencananya akan dimakamkan di TMP Kalibata pada Kamis (10/9). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Petugas membawa peti jenazah almarhum Pendiri Kompas Gramedia Jakob Oetama untuk disemayamkan di Kantor Kompas Gramedia, Jakarta, Rabu (9/9/2020) malam. Jakob Oetama meninggal dunia di usia 88 tahun setelah menjalani perawatan di Rumah Sakit Mitra Keluarga Kelapa Gading, Jakarta Utara akibat gangguan multiorgan, dan rencananya akan dimakamkan di TMP Kalibata pada Kamis (10/9). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)
Halaman
12
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas