Tribun

Munas MUI Akan Tentukan Pengganti Ma'ruf Amin, Juga Bahas Fatwa Vaksin Covid-19

Munas MUI membahas pemilihan kepengurusan baru dan ketua umum MUI pengganti KH Ma’ruf Amin, hingga pembahasan fatwa halal vaksin corona.

Editor: Choirul Arifin
zoom-in Munas MUI Akan Tentukan Pengganti Ma'ruf Amin, Juga Bahas Fatwa Vaksin Covid-19
Setwapres ID
Wakil Presiden (Wapres) Ma'ruf Amin meninjau simulasi vaksinasi Covid-19 di Puskesmas Cikarang, Kab.Bekasi, Jawa Barat, Kamis (19/11/2020). Dalam kunjungan itu, Ma'ruf Amin mengecek kesiapan dan prosedur vaksinasi untuk masyarakat, didampingi Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, serta Bupati Bekasi Eka Supria Atmaja. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Majelis Ulama Indonesia (MUI) akan menggelar Musyawarah Nasional (Munas) ke-10 pada 25-27 November 2020 mendatang.

Beberapa agenda akan dibahas pada Munas yang digelar secara luring dan daring tersebut.

Di antaranya pemilihan kepengurusan baru dan Ketua Umum pengganti KH Ma’ruf Amin, hingga pembahasan terkait fatwa halal vaksin Covid-19.

Menurut Wakil Sekretaris Jenderal MUI, Amirsyah Tambunan, pembahasan soal fatwa vaksin Covid-19 tersebut merupakan satu dari lima agenda Munas MUI.

Pembahasan pandangan keagamaan MUI itu akan dibahas melalui sidang komisi yang dilakukan secara offline dan online.

"Hasilnya sedang kita tunggu di Komisi Fatwa MUI," kata Amirsyah dalam
jumpa pers di Jakarta, Senin (23/11/2020).

Ketua Steering Committee Munas ke-10 MUI, KH Abdullah Jaidi, menambahkan, pembahasan fatwa juga menyangkut kondisi kontemporer dan berbagai hal terkait lainnya.

Baca juga: Wapres Maruf Amin Pastikan Sebelum Beredar Vaksin Covid-19 Dapat Izin BPOM dan Fatwa MUI

"Nanti ada pembahasan soal fatwa. Di situ ada draf dari komisi fatwa."

"Pembahasan fatwa-fatwa, baik fatwa yang berkenaan dengan kondisi kontemporer atau pun masalah fatwa yang sekarang ini, diharapkan umat sebagai fatwa dan penjelasan," ujarnya.

Baca juga: Komisi Fatwa MUI Ingatkan Pentingnya Penuhi Hak Jenazah Muslim yang Terpapar Covid-19

"Mengenai masalah vaksin yang sekarang ribut dibicarakan, bagaimana kita menyikapi mengenai vaksin tersebut, dan hal-hal lain yang menyangkut kepentingan dari arahan MUI pusat,” imbuhnya.

Berkaitan dengan fatwa, kata Abdullah, tak hanya soal vaksin corona yang akan dibahas.

Baca juga: Selain Memilih Pengganti Maruf Amin, Munas MUI Besok Juga Bahas Fatwa Vaksin Corona

Nantinya juga akan dikeluarkan draf-draf fatwa MUI yang berasal dari komisi fatwa MUI untuk kemudian dibahas selama Munas.

Hasil pembahasan fatwa dalam Munas itumkemudian akan langsung disampaikan kepada umat.

Baca juga: Munas MUI ke-X Dihadiri Presiden Jokowi, Peserta Wajib Tes Swab Covid-19

"(Hasilnya) Apa yang akan kita sampaikan ke umat, jadi untuk masa singkat ini permasalahan umat yang kita hadapi dapat kita sikapi dengan sebaik-baiknya," kata dia.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas