Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Penanganan Covid

Menko PMK: Vaksin Bukan Senjata Pemungkas, Tetap Patuhi Protokol Kesehatan

Menko PMK Muhadjir Effendy menegaskan bahwa vaksin bukan senjata yang mampu mengakhiri pandemi Covid-19.

Menko PMK: Vaksin Bukan Senjata Pemungkas, Tetap Patuhi Protokol Kesehatan
Grafis Tribunnews.com/Ananda Bayu S
Muhadjir Effendy 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy menegaskan bahwa vaksin bukan senjata yang mampu mengakhiri pandemi Covid-19.

Dirinya meminta masyarakat untuk tidak lengah dalam mencegah penyebaran virus corona.

"Yang penting sekarang menyadarkan kepada masyarakat bahwa yang namanya vaksin itu bukan senjata pemungkas yang betul-betul memungkasi Covid-19 ini," ujar Muhadjir melalui keterangan tertulis, Senin (30/11/2020)

Baca juga: Update 30 November: Bertambah 4.617 Kasus, Total Konfirmasi Positif Covid-19 Capai 538 Ribu Orang

Menurut Muhadjir, hal yang terpenting yang perlu dilakukan untuk mencegah virus adalah kepatuhan terhadap protokol kesehatan, yakni menggunakan masker, mencuci tangan, menjaga jarak, dan menghindari kerumunan.

"Sebetulnya yang paling penting kembali kepada semula, yaitu disiplin masyarakat untuk mematuhi protokol kesehatan," ungkapnya.

Satu di antara protokol kesehatan yang utama untuk pencegahan penularan virus, kata Muhadjir, adalah menghindari kerumunan di tempat tertutup dalam waktu yang lama. Apabila hal itu bisa dihindari, maka menurut dia, pencegahan penularan Covid-19 akan lebih mudah diatasi.

"Asalkan protokol lainnya juga dipatuhi. Pakai masker, cuci tangan juga," pungkas Muhadjir.

Baca juga: Menteri PPPA: Perkawinan Anak Meningkat Akibat Pandemi Covid-19

Seperti diketahui, saat ini Pemerintah lewat Satgas Covid-19 saat ini terus menggencarkan kampanye penyuluhan 3M.

Kampanye 3M ini terus menerus disosialisasikan supaya masyarakat tidak lupa bahwa penyebaran Covid-19 banyak datang dari pergerakan manusia. Sehingga pelaksanaan 3M harus dijalankan secara ketat.

Catatan Redaksi:

Bersama-kita lawan virus corona. Tribunnews.com mengajak seluruh pembaca untuk selalu menerapkan protokol kesehatan dalam setiap kegiatan. Ingat pesan ibu, 3M (Memakai masker, rajin Mencuci tangan, dan selalu Menjaga jarak).

Ikuti kami di
Penulis: Fahdi Fahlevi
Editor: Theresia Felisiani
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas