Tribun

Gus Yaqut Instruksikan Banser Jatim Koordinasi dengan Aparat Keamanan Jaga Rumah Ibu Mahfud MD

GP Ansor perintahkan Banser Jawa Timur koordinasi dengan aparat keamanan jaga kediaman ibunda Mahfud MD di Pamekasan, Madura.

Penulis: Gita Irawan
Editor: Theresia Felisiani
zoom-in Gus Yaqut Instruksikan Banser Jatim Koordinasi dengan Aparat Keamanan Jaga Rumah Ibu Mahfud MD
TRIBUNMADURA.COM/KUSWANTO FERDIAN
Suasana saat sejumlah massa yang berpakaian putih dan berpeci menggeruduk rumah Ibunda Mahfud MD di Jalan Dirgahayu, Kelurahan Bugih, Kabupaten Pamekasan, Madura, Selasa (1/12/2020). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Umum Gerakan Pemuda Ansor (GP Ansor) Yaqut Cholil Qoumas atau Gus Yaqut menginstruksikan Barisan Ansor Serbaguna Nahdlatul Ulama Jawa Timur atau Banser Jawa Timur berkoordinasi dengan aparat keamanan menjaga kediaman Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan Mahfud MD di Pamekasan Madura.

Langkah tersebut dilakukan Gus Yaqut setelah kediaman ibu Mahfud digeruduk sekelompok orang pada Selasa (1/12/2020) kemarin. 

Gus Yaqut mengungkapkan sejumlah pertimbangan yang menjadi dasar instruksi tersebut antara lain adalah kemanusiaan mengingat ketika kejadian ibunda Mahfud MD yang berusia 90 tahun sedang berada di rumah tersebut. 

Selain itu ia mengatakan Banser juga diwajibkan menjaga kyai, tokoh, dan aset Nadhlatul Ulama. 

"Banser wajib menjaga kyai, tokoh dan aset NU," kata Gus Yaqut ketika dihubungi Tribunnews.com pada Rabu (2/12/2020).

Baca juga: Ratusan Pendukung Rizieq Shihab Geruduk Rumah Mahfud MD di Pamekasan: Ibu Trauma

Baca juga: Keponakan Mahfud MD: Penghuni Ketakutan, Massa Beringas dan Ancam Bakar Rumah Jika HRS Dipenjara

Namun Gus Yaqut tidak menjelaskan secara spesifik berapa jumlah personel Banser yang dikerahkan.

"Saya menginstruksikan. Kalau mengerahkan, bisa ratusan ribu se-Jawa timur. Saya minta Banser Jawa Timur untuk berkoordinasi dengan aparat keamanan terlebih dahulu. Kami back up secukupnya," kata Gus Yaqut

Gus Yaqut menilai tindakan yang dilakukan sekelompok orang terhadap rumah ibunda Mahfud MD di Pamekasan tersebut tidak boleh dibiarkan. 

Ia bahkan menyebut tindakan tersebut sebagai mobokrasi.

"Mobokrasi seperti yang terjadi di Pamekasan seperti itu, tidak boleh dibiarkan. Tidak boleh ada kelompok yang merasa kuat lalu memaksakan kehendaknya. Jika tidak sepakat dengan apa yang dilakukan Pak Mahfud, tabayyun saja. Atau proses secara hukum," kata Gus Yaqut

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas