Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Banjir di Kalimantan Selatan

Analisis BMKG Soal Fenomena Curah Hujan Ekstrem yang Sebabkan Banjir di Kalimantan Selatan

Lima dari 11 kabupaten/kota di Kalimantan Selatan masih tergenang air hingga Senin (1/2/2021).

Analisis BMKG Soal Fenomena Curah Hujan Ekstrem yang Sebabkan Banjir di Kalimantan Selatan
BNPB
Banjir di Kalimantan Selatan 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fransiskus Adhiyuda

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Lima dari 11 kabupaten/kota di Kalimantan Selatan masih tergenang air hingga Senin (1/2/2021).

Genangan masih terpantau pada ketinggian 10 hingga 30 cm di beberapa kabupaten, seperti Hulu Sungai Tengah, Banjar, Hulu Sungai Selatan, dan Tanah Laut.

Tingginya intensitas hujan ditengarai menjadi salah satu pemicu banjir meluas di wilayah Kalimantan Selatan (Kalsel) pada akhir bulan lalu, dimana Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyampaikan hujan dengan intensitas tinggi hingga ekstrim terjadi merata di Kalimantan Selatan di periode tanggal 8 hingga 14 Januari 2021.

Baca juga: BNPB: Delapan Desa di Kalsel Terendam Banjir

Perkiraan BMKG Kiki menyebutkan bahwa pada 11 dan 12 Januari 2021 telah dikeluarkan 12 peringatan dini hujan lebat untuk wilayah Kalsel, mulai pukul 02.40 waktu setempat atau WITA.

“Peringatan dini tersebut didiseminasikan melalui website, mobile application Info BMKG, media sosial, serta whatsapp group atau telegram ke BPBD dan user setempat,” kata Kiki dalam keterangan tertulis yang diterima, Rabu (3/2/2021).

Di sisi lain, melihat produk identifikasi dampak berdasarkan prakiraan atau impact based forecast pada 11-12 Januari 2021, wilayah Kalsel termasuk salah satu kawasan pada status ‘Waspada,’ demikian juga pada 12-13 Januari 2021.

Karena itu, Kiki mengatakan banjir di Kalsel pada 12 Januari 2021 dipicu oleh hujan dengan intensitas ringan hingga ekstrem.

Kondisi ini terjadi sejak 10 Januari 2021 di beberapa wilayah Kalsel.

Baca juga: Ibu Tewas dan Ayah Hilang saat Banjir di Kalsel, Seorang Bocah 6 Tahun Kini Seorang Diri

“Kondisi atmosfer secara global, regional dan lokal di sekitar wilayah Kalimantan Selatan pada sebelum dan saat kejadian banjir sangat mendukung untuk pertumbuhan awan hujan,” katanya.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Fransiskus Adhiyuda Prasetia
Editor: Adi Suhendi
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas