Tribun

Penanganan Covid

Lembaga Eijkman Mulai Kembangkan Metode Sederhana Cek Kadar Antibodi Bagi Pendonor Plasma Konvalesen

Bambang Brodjonegoro mengatakan, Lembaga Biologi Molekuler Eijkman kini mulai mengembangkan pengukuran kadar antibodi bagi pendonor plasma konvalesen.

Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Adi Suhendi
Lembaga Eijkman Mulai Kembangkan Metode Sederhana Cek Kadar Antibodi Bagi Pendonor Plasma Konvalesen
Tribunnews/Jeprima
Menteri Riset dan Teknologi sekaligus Kepala Badan Riset Inovasi Nasional, Bambang Brodjonegoro. 

Laporan wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menteri Riset dan Teknologi (Menristek) Bambang Brodjonegoro mengatakan, Lembaga Biologi Molekuler (LBM) Eijkman kini mulai mengembangkan pengukuran kadar antibodi bagi pendonor plasma konvalesen yang praktis dan murah.

Ia mengatakan, lembaga Eijkman menjadi institusi terdepan dalam pengembangan plasma konvalesen di Tanah Air.

“Dalam lingkungan Kemenristek BRIN, Lembaga Eijkman menjadi institusi yang terdepan di dalam penelitian mengenai bahwa plasma konvalesen ini. Dimulai dengan pengukuran kadar antibodi dari plasma konvalesen itu sendiri,” ujar Bambang dalam kegiatan virtual bertajuk "Plasma Konvalesen Pada Penanganan Covid-19", Kamis (11/2/2021).

Baca juga: Pakar Sebut Vaksin Bisa Meringankan Dampak Varian Baru Covid-19 Menjadi Hanya Sakit Pilek

Diketahui, sebelum penyintas Covid-19 mendonorkan plasma konvalesen, terlebih dahulu harus menjalani pemeriksaan kadar antibodi.

Hal itu untuk memastikan antibodi plasma cukup diberikan kepada pasien Covid-19.

Bambang mengatakan, untuk mengukur kadar antibodi digunakan gold standard Plaque Reduction Neutralization Test (PRNT).

Baca juga: UPDATE Covid-19 Indonesia 11 Februari 2021: Kasus Positif Tambah 8.435, Sembuh 10.145, Meninggal 214

Namun, penggunaan PRNT ini menelan biaya yang mahal.

"Dalam perkembangannya tentunya menggunakan PRNT terus-menerus itu akan memakan biaya yang mahal dan juga prosedur yang lebih rumit karena memerlukan laboratorium BSL-3,” katanya.

Untuk itu, LBM Eijkman sedang mengembangkan metode praktis mengukur kadar antibodi yang lebih praktis.

Baca juga: Hari Ini Tercatat 166.492 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

"Saat ini tim Eijkman sedang mengembangkan target metode yang lebih praktis untuk mengukur kadar antibodi dengan menggunakan atau dengan melakukan evaluasi terhadap reagen-reagen yang sudah ada di pasaran," tutur Bambang.

Diharapkan, dengan pengukuran yang lebih praktis ini, maka pengukuran kadar antibodi plasma juga menjadi lebih cepat.

"Sehingga ketika plasma diterima dari donor, akan dilakukan evakuasi dan akhirnya diputuskan apakah plasma itu bisa diberikan ke si pasien. Dan kita harapkan dalam waktu yang lebih cepat kita dapat menyelamatkan lebih banyak orang," ungkap dia.

Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas